Filipina evakuasi 30 warganya dari Wuhan China

id virus corona di Filipina,virus corona di Wuhan,Filipina evakuasi warga,Corona Wuhan,wabah virus corona

Filipina evakuasi 30 warganya dari Wuhan China

Korban tewas di Filipina (Ant)

Manila (ANTARA) - Pemerintah Filipina pada Minggu memulangkan 30 warganya dari Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China, tempat penyebaran virus corona yang telah menewaskan lebih dari 800 jiwa di wilayah China daratan, demikian informasi Departemen Luar Negeri (DFA) Filipina.

Dari 30 warga yang dievakuasi, 29 di antaranya merupakan orang dewasa dan satu bayi. Mereka menumpang pesawat yang disewa oleh Departemen Luar Negeri dan Departemen Kesehatan Filipina.

Rencananya, pesawat itu akan mendarat di pangkalan udara Clark Air Base, terletak 40 mil dari barat laut ibu kota Filipina di Manila.

Warga Filipina yang dipulangkan dari Wuhan bersama 10 pegawai pemerintah akan menaiki bus selepas turun dari pesawat.

Bus itu akan membawa seluruh penumpang ke desa pembinaan atlet di New Clark City, Provinsi Tarlac, untuk menjalani masa karantina selama 14 hari, DFA menerangkan dalam siaran tertulisnya.

Baca juga: China laporkan jumlah korban terinfeksi dan meninggal terus bertambah
Baca juga: Jumlah korban meninggal akibat virus corona lewati SARS


Pemerintah Filipina memperkirakan sekitar 300 warganya tinggal di Hubei. Namun, tidak semua dari mereka bersedia dipulangkan kembali ke Filipina.

Setidaknya tiga warga di Filipina telah positif terjangkit virus corona, salah satu di antaranya pria asal China berusia 44 tahun yang punya riwayat berpergian ke Wuhan.

Pria itu kemudian dikabarkan wafat di rumah sakit milik pemerintah di Manila, setelah mengalami pneumonia yang cukup parah.

Hingga Sabtu, lebih dari 230 pasien di Filipina "masih diperiksa" oleh petugas medis terkait kemungkinan mereka terkena virus corona. 100 pasien di antaranya berada di Manila, demikian keterangan dari Departemen Kesehatan.


Baca juga: Jumlah orang tertular virus baru corona di Thailand naik jadi 32
Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar