Kemacetan panjang di Jalinsum karena Jembatan Way Mesuji ambles

id Jembatan Mesuji ambles,Jalinsum,kemacetan di Jalinsum Mesuji

Kondisi Jembatan Mesuji yang ambles pada Senin (17/06/2019) yang mengakibatkan tak bisa dilintasi kendaraan. (Antaralampung.com/Raharja)

Mesuji, Lampung (ANTARA) - Arus kendaraan mengalami macet panjang akibat dua jembatan di Kabupaten Mesuji Lampung rusak parah atau ambles.

Berdasarkan pantauan, Senin, kemacetan panjang terjadi karena sebagian badan jalan di Jembatan Way Mesuji itu ambles sehingga tak bisa dilalui kendaraan.
  
Akibatnya, kemacetan panjang kendaraan terjadi menjelang jembatan Mesuji itu.
 
Jembatan utama yang lebarnya 10 meter dan panjang 60 meter itu membentang di atas Sungai  Way Mesuji Kabupaten Mesuji Lampung  dan Kabupaten OKI Sumatera Selatan.
 
Arus lalu lintas di jalan lintas timur Sumatera (Jalinsum)   Mesuji Lampung dan perbatasan Provinsi Sumatera Selatan kini macet panjang, baik arah Palembang maupun arah Bandarlampung.

 Adi, sopir truk asal  Jakarta, sangat kesal  karena bukan hanya jembatan ini yang menghambat perjalanannya. 

Menurut dia, hampir seluruh badan jalan dari Palembang menuju Bandarlampung rusak parah, dan dalam kondisi normal arus kendaraan, kendaraan besar seperti truk dan tronton biasanya melintas di jembatan Way Mesuji.

Namun kini kedua badan jembatan di Sungai Way Mesuji ambles sehingga tak bisa dilintasi.  
Kondisi Jembatan Mesuji yang ambles pada Minggu (16/06/2019) yang mengakibatkan tak bisa dilintasi kendaraan. (Antaralampung.com/Raharja)

Sementara itu, sejumlah warga mengharapkan pemerintah daerah di Lampung membatasi tonase truk yang melintasi Jalinsum, teruma tronton dan truk batu bara, agar kerusakan jalan lintas tak semakin parah.                                                                                                                                                                                                                                                                                                      
Pewarta :
Editor: Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar