BP2MI : Calon ABK sempat bertemu pihak perusahaan sebelum diusir

id ABK,BP2MI,Jakarta Utara,PT Abadi Mandiri Internasional

BP2MI : Calon ABK sempat bertemu pihak perusahaan sebelum diusir

Para calon anak buah kapal (ABK) yang diselamatkan Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) di kawasan Danau Sunter, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu malam (26/8/2020). ANTARA/Fauzi Lamboka

"Karena tidak mendapatkan kepastian, Senin (24/8) mereka berinisiatif datang ke kantor perusahaan di Sunter," kata dia, di kawasan Danau Sunter, Tanjung Priok, Jakarta Utara,
Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI), Benny Rhamdani, mengatakan para calon anak buah kapal (ABK) yang diusir perusahaan sempat bertemu manajemen sebelum diusir dari tempat penampungan di Jakarta Utara.

"Karena tidak mendapatkan kepastian, Senin (24/8) mereka berinisiatif datang ke kantor perusahaan di Sunter," kata dia, di kawasan Danau Sunter, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu malam.

Berdasarkan keterangan para calon ABK itu, kata dia, pihak perusahaan tidak memberikan jawaban dan kepastian pemberangkatan hingga pengancaman oleh perusahaan.

"Jika mau lanjut mengikuti aturan perusahaan, silakan bertahan. Kalo tidak, silakan keluar," kata Benny mengutip keterangan para calon ABK tersebut.

Usai pertemuan, para calon ABK itu malah diusir tanpa penjelasan dari tempat penampungan mereka di kawasan Marunda, Cilincing, Jakarta Utara.

Mendapatkan informasi pengusiran itu, pihak BP2MI menyelamatkan para calon ABK membawa ke tempat penampungan milik BP2MI di kawasan Ciracas, Jakarta Timur.

"Kami selamatkan mereka atas nama negara ke Ciracas, tempat penampungan milik kantor BP2MI. Kami amankan atas nama negara dan proses hukum kita akan tetap jalan," tegas Benny.

Sebelumnya BP2MI menyelamatkan 18 calon ABK yang diusir dari tempat penampungan perusahaan berinisial PT AMI.

Perusahaan merekrut calon ABK berusia 18-33 tahun dengan iming-iming diberangkatkan melaut ke luar negeri. Namun, para calon ABK itu telah berbulan-bulan berada di tempat penampungan dan tidak mendapat kejelasan dari pihak perusahaan.
Pewarta :
Editor :
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar