Bicarakan budjet pernikahan, dapat minimalkan konflik dengan pasangan

id pernikahan, nikah, bugjet nikah,bujet pernikahan

Ilustrasi. (antara/istimewa)

Jakarta, (Antaranews.Lampung) - Pasangan menjelang pernikahan kerap berkonflik karena membicarakan biaya pernikahan.    

"Budget membengkak kerap menjadi masalah di antara calon pengantin. Misalnya saja, pasangan ingin kue pernikahan dengan tinggi tertentu, dekorasi mewah, jumlah tamu undangan bertambah, dan lain sebagainya," kata penulis buku ¿The Ultimate Wedding Guide¿ Caroline Muliawan saat berbincang dalam acara seputar pernikahan dan bedah buku ¿The Ultimate Wedding Guide¿ di Jakarta, Kamis.
   
"Sehingga, pasangan memerlukan patokan budget untuk persiapan pernikahan,¿ tambahnya.  

Caroline menerangkan mengenai simulasi budget pernikahan. Umpamanya, resepsi meliputi katering, rental, dan gedung (45 persen), fotografi dan videografi (12 persen), bunga dan dekorasi (7 persen), baju pengantin (9 persen), entertainment (6 persen), cincin (6 persen), suvenir (5 persen), transportasi (3 persen), kue (2 persen), dan biaya tak terduga (5 persen).

Caroline mengakui bahwa salah satu anggaran yang membengkak adalah undangan dan ini ada pengaruhnya terhadap konsumsi atau makanan. Ia membagikan tips memilih tamu.    

"Jumlah tamu itu dibagi berdasarkan ring. Ada ring 1, mereka yang masuk kategori wajib diundang seperti saudara kandung orangtu, saudara sepupu orangtua, sahabat, rekan bisnis atau kolega orangtua, teman satu divisi kantor, dan tetangga. Presentasinya bisa 50-60 persen," ujarnya.     

Kemudian, sambung Caroline, ada tamu masuk kategori ring 2, misalnya saudara jauh seperti mertua dari saudara sepupu, pihak luar yang berhubungan di pekerjaan, seperti supplier atau klien, dan teman satu komunitas.

 "Kita dapat alokasikan undagan sekitar 20 persen," imbuhnya.     

Ada pula tamu dalam kategori ring 3, yaitu orang-orang yang dapat diundang bila memiliki budget berlebih, seperti teman masa kecil atau teman adik atau kakak.     

"Rumus untuk menghitung budget pertambahan tamu ini adalah jumlah undangan yang hadir dikali dua dan dibagi 10 persen tamu yang tidak hadir,"  jelas Caroline yang berlatar belakang pendidikan finance.     

Setelah melihat budget tersebut, perempuan cantik ini menyarankan agar pasangan menyiapkan pembagian budget.     

"Bila masing-masing pasangan ingin menabung itu bisa 10 persen dari gaji untuk tiga hingga empat tahun ke depan. Setelah tunangan, prosentase tabungan ditambahkan menjadi 30 persen," saran Caroline. 
Pewarta :
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar