Sadiq al-Mahdi mantan PM Sudan meninggal karena COVID-19

id Politisi terkemuka Sudan,mantan perdana menteri Sadiq al-Mahdi,COVID-19,Sadiq al-Mahdi meninggal karena COVID-19

Sadiq al-Mahdi mantan PM Sudan meninggal karena COVID-19

Arsip - Tokoh terkemuka oposisi Sudan Sadiq al-Mahdi berbicara kepada para pendukungnya di Khartoum, Sudan, 19/12/2018, saat ia tiba setelah mengasingkan diri selama hampir satu tahun. ANTARA/REUTERS/Mohamed Nureldin Abdallah/File Photo (REUTERS/MOHAMED NURELDIN ABDALLAH)

Khartoum (ANTARA) - Politisi terkemuka dan mantan perdana menteri Sudan Sadiq al-Mahdi meninggal karena infeksi virus corona setelah menjalani perawatan selama tiga minggu di rumah sakit di Uni Emirat Arab (UAE), menurut sumber keluarga dan pernyataan partai, Kamis pagi.

Mahdi, 84 tahun, adalah perdana menteri terakhir yang dipilih secara demokratis di Sudan dan digulingkan pada 1989 dalam kudeta militer, yang membawa mantan presiden Omar al-Bashir ke tampuk kekuasaan.

Mahdi memimpin partai Umma Islam moderat dan tetap menjadi tokoh berpengaruh, bahkan setelah Bashir digulingkan pada April 2019.

Pada Oktober, keluarga mengatakan al-Mahdi positif terkena COVID-19, dan dipindahkan ke UAE untuk menjalani perawatan beberapa hari kemudian, setelah dirawat di rumah sakit di Sudan.

Beberapa anggota keluarga dan pejabat partai terkemuka juga positif COVID-19.

Mahdi kembali ke Sudan pada Desember 2018 setelah mengasingkan diri selama setahun, tepat ketika protes atas memburuknya kondisi ekonomi dan pemerintahan Bashir memanas.

Putrinya Mariam Sadiq al-Mahdi, wakil pemimpin Partai Umma, termasuk di antara mereka yang ditahan selama demonstrasi.

Setelah militer memaksa Bashir turun dari kekuasaan, Mahdi mendorong perubahan ke pemerintahan sipil. Dalam wawancara dengan Reuters, ia memperingatkan tentang risiko kudeta balasan dan menyerukan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter yang kuat untuk diintegrasikan.

Pemerintah Sudan menangkap Mahdi pada 2014 dan menuduhnya bersekongkol dengan pemberontak bersenjata, tuduhan yang dapat diganjar dengan hukuman mati, membuatnya mencari perlindungan di Kairo.

Sumber : Reuters 
Pewarta :
Editor : Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar