Kekalahan Semen Padang karena absennya tiga pemain kunci

id Semen padang, kalteng putra, liga 1, weliansyah, dedi gusmawan

Pemain Kalteng Putra Patrich Steve Wanggai (berbaju merah) saat mencetak gol kedua ke gawang Semen Padang FC di Stadion Tuah Pahoe, Kota Palangka Raya, Jumat (2/8/19) sore. Dalam laga itu tim Kalteng Putra menang 2-0 atas Semen Padang FC di laga Liga 1. (ANTARA/Rendhik Andika)

Palangka Raya (ANTARA) - Pelatih Semen Padang FC Weliansyah mengaku kekalahan timnya 0-2 atas tuan rumah Kalteng Putra di Stadion Tuah Pahoe, Palangka Raya, Kalimantan Tengah, Jumat dikarenakan absennya tiga pemain kunci tim berjuluk Kabau Sirah tersebut.

"Yang jelas kehilangan (absennya) tiga pemain kunci kami, sangat berpengaruh terhadap tim," kata Weliansyah saat jumpa pers dengan awak media usai pertandingan.



Tiga pemain yang tidak bisa dimainkan saat melawan tuan rumah Kalteng Putra itu, yakni dua pemain asingnya bernama Karl Max dan Barcia yang sedang menjalani pemulihan dari cedera.

Sementara itu, untuk Irsyad Maulana tidak bisa dimainkan karena mendapatkan kartu merah, setelah menerima dua kartu kuning saat Semen Padang menjamu Persebaya Surabaya pada Minggu (28/7) lalu.

"Sebenarnya pengganti tiga pemain yang absen dalam laga ini, sudah bermain dengan baik. Bahkan mereka juga membuat tim, memberikan perlawanan terhadap tim tuan rumah dan mendapatkan sejumlah peluang emas," jelasnya.

Weliansyah menambahkan, meskipun timnya di babak pertama mendapatkan tekanan dari tim lawan. Di babak kedua pihaknya sempat menekan tim tuan rumah pada menit-menit akhir, bahkan bola yang diluncurkan salah satu pemain Semen Padang membentur tiang gawang.

"Bagaimana pun, meski kami bermain di kandang lawan, tim ini tetap memberikan perlawanan yang sengit serta menciptakan sejumlah peluang untuk menyamakan kedudukan," katanya menambahkan.

Berdasarkan pantauan di lapangan, Kapten Semen Padang FC Dedy Gusmawan bernomor punggung 27, usai wasit Asep Yandis dari Jawa Barat meniupkan peluit panjang tanda berakhirnya babak kedua, sempat melakukan protes dengan Sekretaris Kalteng Putra Sigit Widodo di pinggir lapangan.

Dedy Gusmawan memprotes lampu stadion dinyalakan hanya di belakang gawang timnya, sedangkan lampu stadion yang berada di gawang lawannya tidak dinyalakan sehingga menyulitkan pemandangan rekan-rekannya saat mulai gelap.

Bahkan protes tersebut sempat dihadapi Sigit Widodo. Beruntungnya official tim masing-masing mengamankan keduanya, sehingga tidak terjadi insiden yang merugikan.



 
Pewarta :
Editor: Agus Wira Sukarta
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar