Selasa, 26 September 2017

2.531 prajurit Afghanistan tewas

id Afghanistan, Taliban, Pakistan
2.531 prajurit Afghanistan tewas
Tentara Afghanistan terlihat di Provinsi Baghlan. (AFP/presstv.ir)
Kabul (Antara/Reuters) - Sebanyak 2.531 anggota pasukan keamanan Afghanistan tewas dan 4.238 terluka dalam empat bulan pertama tahun ini, menurut data yang dikeluarkan dalam laporan Inspektur Jenderal Khusus untuk Afghanistan, sebuah badan pengawas Kongres Amerika Serikat.
        
Angka tersebut, dari 1 Januari hingga 8 Mei, diberikan kepada  militer Amerika Serikat oleh pemerintah Afghanistan dan konsisten dengan angka-angka dari periode yang sama tahun lalu, kata laporan tersebut.
        
Dalam sebuah laporan awal yang dikeluarkan pada Februari, SIGAR mengatakan setidaknya 6.785 tentara Afghanistan dan polisi telah tewas dalam 10 bulan pertama tahun 2016.
        
Angka tersebut, yang menunjukkan sekitar 20 tentara dan polisi tewas setiap hari, menggarisbawahi tantangan untuk tim Bantuan Kuat, misi pelatihan dan konsultasi pimpinan NATO yang berusaha membangun pasukan keamanan Afghanistan. Amerika Serikat diperkirakan akan mengirim sekitar 4.000 tentara untuk meningkatkan misi namun belum mengumumkan strategi baru yang telah lama ditunggu-tunggu untuk wilayah ini.
        
Komandan dan pejabat Amerika Serikat telah berulang kali memperingatkan bahwa pasukan Afghanistan telah mengalami korban yang sangat tinggi secara tidak terduga saat melawan Taliban, sebagian karena taktik yang mencakup ketergantungan berat pada pos pemeriksaan statis yang rentan.
        
Baru minggu lalu, sekitar 30 tentara Afghanistan tewas di provinsi selatan Kandahar ketika pos pemeriksaan mereka diserbu oleh petempur Taliban.
        
Perwira Amerika Serikat mengatakan bahwa pasukan yang mempertahankan pos pemeriksaan mengalami kerugian sebesar 10 kali lebih banyak kehilangan anggota dibandingkan saat mereka melakukan operasi ofensif.
        
Tapi mereka telah berjuang untuk meyakinkan para komandan Afghanistan untuk mengurangi penggunaannya, sebagian karena politisi setempat mengatakan pos pemeriksaan dibutuhkan sebagai tanda kehadiran pemerintah di daerah terpencil.
        
Laporan SIGAR juga mengutip komandan Amerika Serikat yang menilai pertempuran antara pemerintah dan pasukan pemberontak sebagai "jalan buntu", dengan kekuatan pemerintah menguasai 59,7 persen dari 407 distrik di negara tersebut, sama seperti pada kuartal terakhir.
        
Dikatakan bahwa gerilyawan menguasai 11 distrik dan mempengaruhi 34 lainnya, setara dengan 11,1 persen dari total wilayah dengan 29,2 persen lainnya yang diperebutkan, meskipun tidak jelas apakah mereka secara aktif diperebutkan atau ditinggalkan sendirian oleh kedua belah pihak.
        
Pusat utama kekuatan pemberontak ada di provinsi selatan yaitu Helmand, Kandahar, Uruzgan dan Zabul serta Kunduz di utara.
        
Sekitar 3 juta orang, atau sekitar sepersepuluh dari populasi, tinggal di daerah yang dikontrol atau dipengaruhi oleh pemberontak, dengan sekitar 21 juta orang tinggal di wilayah yang berada di bawah kendali atau pengaruh pemerintah.

ANTARA/REUTERS
G.N.C. Aryani/Chaidar




Editor: Hisar Sitanggang

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga

Generated in 0.0087 seconds memory usage: 0.47 MB