Menteri Agama luncurkan Hari Santri 2019

id Hari Santri 2019,Menteri Agama, santri untuk perdamaian

Menteri Agama luncurkan Hari Santri 2019

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin di Jakarta, Kamis (19/9/2019) malam, memukul gong dalam rangka meluncurkan Peringatan Hari Santri 2019 yang mengambil tema "Santri Indonesia untuk Perdamaian Dunia". (ANTARA/Anom Prihantoro)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin di Jakarta, Kamis malam, meluncurkan Peringatan Hari Santri 2019 yang mengambil tema "Santri Indonesia untuk Perdamaian Dunia".

"Malam ini kita luncurkan serangkaian kegiatan dalam rangka memperingati Hari Santri. Ini tahun keempat sejak pertama kalinya Presiden Joko Widodo menetapkan pada 2015 lalu," kata Lukman.

Dia mengatakan Hari Santri masih terus diperingati sebagai bukti keberadaan negara di sisi pesantren yang selama ini mengambil bagian penting dalam keberagamaan, ke-Indonesiaan dan kebhinnekaan.

"Santri dan pesantren telah menjadi bagian sejarah kemerdekaan bangsa dan memiliki kontribusi besar dalam menjaga persatuan," katanya.

Lukman mengatakan pemerintah dan DPR baru saja menuntaskan tingkat pertama RUU Pesantren. Rancangan regulasi itu menjadi bagian penting pengakuan negara terhadap santri.

"Tadi pukul 18.30 WIB kami baru saja menuntaskan pembahasan tingkat pertama RUU Pesantren. Disetujui anggota panja tentang pesantren. Setelah tingkat pertama selesai akan naik tingkat kedua paripurna dan disahkan seluruh anggota DPR," katanya.

Acara peluncuran Peringatan Hari Santri 2019 diinisiasi Kementerian Agama bekerja sama dengan Kementerian Luar Negeri.

Pembukaan rangkaian peringatan Hari Santri dilakukan oleh Menag Lukman Hakim Saifuddin dan Wakil Menteri Luar Negeri Abdurrahman Mohammad Fachir.

Penetapan 22 Oktober sebagai Hari Santri oleh Presiden Joko Widodo melalui Keppres Nomor 22 Tahun 2015 menjadi tonggak sejarah baru bagi perjuangan kaum santri.
Pewarta :
Editor: Muklasin
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar