Senin, 24 April 2017

Produksi Padi Metro Capai 43.000 Ton

id wali kota ,etro, ahmad pairin, tinja sawah
Produksi Padi  Metro  Capai 43.000 Ton
Wali Kota Metro saat meninjau lahan sawah (FOTO: ANTARA Lampung/ist)
...Keberhasilan petani menaikkan produksi karena mereka menerapkan teknologi hingga panen bisa mencapai tiga kali, kata Pairin...
Metro, Lampung  (ANTARA Lampung) - Produksi padi di Kota Metro Provinsi Lampung pada 2016 mencapai 43.000 ton atau naik hampir 100 persen dibandingkan tahun lalu.

"Keberhasilan petani menaikkan produksi karena mereka menerapkan teknologi hingga panen bisa mencapai tiga kali. Selain itu juga peran penyuluh lapangan baik dari pegaeai negeri sipil maupun penyuluh mandiri," kata Wali Kota Metro, Ahmad Pairin, di Kota Metro, Sabtu.

Ia mengatakan luas sawah di Kota Metro mencapai 2.985 hektare dengan tiga kali panen dalam setahun, dengan produksi mencapai 43.000 ton.

Saat ini, lanjutnya, Kota Metro menjadi salah satu sentra tanaman padi di Provinsi Lampung selain Kabupaten Lampung Selatan, Lampung Tengah, dan Tanggamus.

"Kota Metro juga surplus beras hingga mencapai 200 ton pada tahun ini," ujarnya.

Mantan Bupati Lampung Tengah itu mengatakan bahwa untuk meningkatkan produktivitas tanaman padi di Kota Metro perlu dilakukan beberapa hal seperti pembuatan embung untuk menampung air, perbaikan irigasi, serta mekanisasi pertanian seperti penggunaan alat mesin pertanian.

"Karena itu, kami meminta Menteri Pertanian untuk membantu Kota Metro terkait persoalan tersebut agar kedaulatan pangan di Lampung dapat terwujud," jelasnya.

Sebelumnya, Menteri Pertanian Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman melakukan panen raya padi gadu di Desa Margorejo, Kecamatan Metro Selatan, Kota Metro, Jumat (30/12).

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman bersama Ketua MPR Zulkifli Hasan berkesempatan menaiki traktor untuk memanen padi di areal persawahan setempat.

Menteri juga memberikan bantuan alat mesin pertanian (alsintan) kepada petani setempat guna meningkatkan produksi padi daerah setempat.(Ant)

Editor: Samino Nugroho

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Baca Juga

Generated in 0.0091 seconds memory usage: 0.35 MB