Dua polisi Lampung luka tusuk saat tangkap penjahat

id dua polisi terluka, polisi ditusuk penjahat, polisi bandarlampung

...Saat akan dilakukan penangkapan, pelaku mencoba kabur dengan melawan polisi," kata Kapolresta...
Bandarlampung (ANTARA Lampung) - Dua anggota kepolisian di Kota Bandarlampung, Kamis (5/11) malam mengalami luka-luka akibat ditusuk saat akan menangkap Asep Sujana (27), pelaku pembunuhan yang terjadi pada  Juli 2015.

"Saat akan dilakukan  penangkapan, pelaku mencoba kabur dengan melawan polisi. Dua anggota kami mengalami luka tusuk," kata Kapolresta Bandarlampung Kombes Hari Nugroho di Bandarlampung, Kamis malam.

Dia mengatakan, anggota yang mengalami luka yakni Aiptu Apriansyah, anggota Satreskrim Polresta Bandarlampung dan Aiptu Dwi Septanto, anggota buser Polsek Sukarame.

Kronologis kejadian ini, kata Kapolresta, berawal saat petugas yang berjumlah enam orang hendak melakukan penangkapan terhadap  pelaku pecah kaca mobil.

"Di tengah perjalanan, petugas mendapatkan informasi ada pelaku pembunuhan yang sudah masuk daftar pencarian orang (DPO) tengah berada di kedamaiannya," kata dia.

Petugas pun  menuju kediaman pelaku kasus pembunuhan tersebut yang ada di Jalan Tirtayasa, Sukabumi. Sekitar pukul 17.30 WIB petugas pun berhasil mendapatkan pelaku yang sedang makan.

Namun, saat Aiptu Apriansyah yang berhasil menangkap pelaku, tiba-tiba ditusuk oleh pelaku dengan sebilah badik pada bagian perut, kemudian tersangka berusaha kabur menuju arah pintu belakang.

Aiptu Dwi Septanto yang telah bersiap melakukan penyergapan terhadap tersangka di pintu belakang pun tak luput menjadi korban tusukan dari pelaku.

"Aiptu Dwi sempat bertarung dengan pelaku dan mengalami luka tusuk pada bagian perut dan leher. Kedua anggota mengalami luka serius hingga harus dilakukan operasi di Rumah Sakit Imanuel," katanya.

Pelaku yang telah melukai dua petugas dan berusaha kabur akhirnya ditembak petugas dan tewas di tempat kejadian dan langsung dibawa ke Rumah Sakit Umum Abdul Moeluk dengan 12 luka pada beberapa bagian  tubuhnya.

Berdasarkan hasil optopsi, tersangka Asep mengalami luka tembak di bagian dada, perut, tangan, punggung dan kepala yang diduga luka akibat senjata tajam.

Asep merupakan pelaku yang masuk DPO dengan kasus pembunuhan mahasiswa akademi keperawatawan pada bulan Juli 2015.(Ant)
Pewarta :
Editor :
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar