Kata Menhan meski masa damai persiapan dini sistem pertahanan tetap dibutuhkan

id Ryamizard Ryacudu,Menteri Pertahanan

Kata Menhan meski masa damai persiapan dini sistem pertahanan tetap dibutuhkan

Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu pada kegiatan simposium penataan wilayah pertahanan RI, di Jakarta, Selasa, (09/07/2019). (Boyke Ledy Watra)

Jakarta (ANTARA) - Penyiapan sistem pertahanan secara dini tetap dibutuhkan meski negara berada dalam masa damai kata Menteri Pertahanan RI Ryamizard Ryacudu. 

"Persiapan (sistem pertahanan secara dini, red) pada masa damai, agar siap dioperasionalkan sewaktu-waktu pada masa perang atau situasi kontingensi," kata Menhan Ryamizard Ryacudu membuka kegiatan simposium penataan wilayah pertahanan dalam rangka mewujudkan pertahanan negara yang tangguh, di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Menhan dukung perwira TNI daftar capim KPK

Penyiapan itu kata dia, membuat bangsa lebih siap menghadapi berbagai ancaman keamanan dengan cara dan metode penanganan yang tepat.

"Artinya apapun ancamannya maka sishankamrata solusinya, tinggal disesuaikan dengan eskalasinya yang melibatkan komponen utama, cadangan dan pendukung secara total," kata dia.

Sekarang ini, kata Menhan terdapat tiga dimensi ancaman keamanan bangsa yang perlu diwaspadai, dimensi pertama yaitu ancaman belum nyata atau perang antar negara.

Baca juga: Menhan : Jaga persatuan bangsa

Selanjutnya, acaman nyata, diantaranya yakni aksi teror, narkoba, perang siber, dan kebencanaan. Dimensi ancaman ketiga yakni perang ideologi yang membahayakan serta merusak "mindset" bangsa.

"Ancaman mindset ini berbahaya secara terstruktur, sistematis, dan masif untuk mempengaruhi masyarakat," ujarnya.
Pewarta :
Editor : Samino Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar