Wisata konservasi gajah Way Kambas makin berkembang

id way kambas,gajah lampung,pariwisata lampung

Wisata konservasi gajah Way Kambas makin berkembang

Kandang badak sumatera / Suaka Rhino Sumatera Taman Nasional Way Kambas di Kabupaten Lampung Timur/foto Antaralampung/Muklasin

Bandarlampung (ANTARA) - Dinas Pariwisata Provinsi Lampung mulai mengembangkan wisata konservasi gajah di Taman Nasional Way Kambas, untuk mengedukasi masyarakat mengenai konservasi gajah dan habitnya.

"Gajah masih menjadi daya tarik wisata bagi wisatawan domestik ataupun mancanegara, sehingga tahun ini kami akan mencoba mengembangkan Way Kambas menjadi wisata konservasi gajah, agar Way Kambas tidak hanya dikenal sebagai sekolah gajah yang menyuguhkan atraksi gajah," ujar Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Lampung, Edarwan.
 
Menurutnya, dengan mengembangkan wisata konservasi dapat mengedukasi masyarakat sekitar dan juga wisatawan untuk mencintai gajah sebagai hewan di lindungi .

"Selama ini Way Kambas dikenal sebagai sekolah gajah, dimana gajah dididik dari liar menjadi jinak, dan kini kita merubah pola menjadi wisata konservasi agar wisatawan dapat berinteraksi dan mengenal habitat gajah lebih dekat, sebab banyak masyarakat yang belum memahami mengenai konservasi gajah," ujarnya.

Baca juga: Festival Way Kambas 2019 resmi dibuka

Ia menjelaskan, kegiatan wisata konservasi dilakukan dengan cara mengajak wisatawan untuk menjalani kehidupan layaknya warga lokal di sejumlah desa wisata binaan yang hidup berdampingan bersama gajah.

"Jadi yang kita tawarkan adalah sensasi tinggal bersama gajah di desa masyarakat lokal serta merawat gajah, sekaligus kita juga mengedukasi masyarakat untuk menganggap gajah sebagai teman bukan musuh sehingga mengurangi konflik antara gajah dengan masyarakat," ujarnya.

Menurut Edarwan, pengembangan wisata konservasi selain melestarikan gajah, dan mengedukasi wisatawan juga dapat menjadi salah satu sumber pendapatan bagi warga yang ada di desa wisata.

"Melalui wisata ini selain habitat gajah terjaga masyarakat dapat terbantu perekonomiannya dengan menjual cenderamata, serta wisatawan dapat mengenal budaya serta adat istiadat masyarakat setempat," katanya.


Baca juga: Aksi tolak eksploitasi gajah Way Kambas Lampung
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar