Tiga pesawat kesulitan mendarat di Bandara Pekanbaru akibat asap

id Karhutla, penerbangan, asap

Tiga pesawat kesulitan mendarat di Bandara Pekanbaru akibat asap

Tiga pesawat dari tiga maskapai berbeda dari Soekarno Hatta serta Malindo Air dari Subang, Malaysia tujuan Bandara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru masih tertahan di udara akibat kabut asap pekat yang menyelimuti Riau, Minggu (22/9)/2019. (Anggi Romadhoni)

Masih holding sementara ada dua, Batik Air dan Citilink, juga kemungkinan Malindo, kata Benni Netra
Pekanbaru (ANTARA) - Masih pekatnya kabut asap akibat kebakaran hutan dan lahan di Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim (SSK) II Pekanbaru, Riau, menyebabkan tiga pesawat dari tiga maskapai berbeda kesulitan mendarat di bandara tersebut karena jarak pandang hanya 500 meter.

Ketiga pesawat yang masih berputar-putar atau hold di langit Pekanbaru pada Minggu pagi pukul 08.30 WIB itu masing-masing adalah Batik Air, Citilink dan Malindo Air.

"Masih holding sementara ada dua, Batik Air dan Citilink, juga kemungkinan Malindo," kata Officer In Charge (OIC) Bandara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru Benni Netra.

Ia menjelaskan, Batik Air dengan nomor penerbangan 6856 dari Bandara Soekarno-Hatta seharusnya mendarat pada pukul 07.35 WIB. Namun, hingga kini jarak pandang di landasan pacu Bandara SSK II Pekanbaru berkisar 500 meter sehingga pilot masih menunggu jarak aman pendaratan.

Selanjutnya, Citilink QG 936 yang juga dari Soekarno-Hatta dijadwalkan mendarat sekitar pukul 08.15 WIB, serta Malindo Air OD 362 dari Subang, Malaysia yang dijadwalkan mendarat pukul 08.30 WIB juga masih berputar-putar di udara Pekanbaru.

Benni mengatakan, jarak pandang aman untuk mendaratkan pesawat adalah 800 meter. Akan tetapi, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan jarak pandang hanya 500 meter akibat kabut asap.

Terbatasnya jarak pandang itu merupakan dampak dari kabut asap karhutla yang kini melanda sebagian wilayah Riau. BMKG menyatakan jarak pandang terbatas juga berlangsung di Pelalawan yang hanya berkisar 300 meter, Rengat Kabupaten Indragiri Hulu 500 meter serta Kota Dumai satu kilometer.

Berdasarkan catatan Antara, terganggunya jadwal penerbangan di Bandara SSK II Pekanbaru terus terjadi dalam kurun dua pekan terakhir. Batik Air 6856 yang merupakan jadwal kedatangan pertama ke Bandara SSK II Pekanbaru terpaksa harus menghadapi situasi hold setiap pagi. Bahkan, pada medio pekan ini, Batik 6856 harus berputar lebih satu jam lamanya karena asap pekat.

Hal itu diakui salah seorang penumpang bernama Mia yang mengaku cukup khawatir dengan kondisi tersebut. "Pilot di udara mengumumkan kalau jarak pandang kurang dari 500 sehingga tidak bisa landing," kata wanita yang berprofesi sebagai jurnalis dan ditugaskan untuk menulis bencana asap di Pekanbaru itu.
Pewarta :
Editor : Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar