Tontowi Ahmad paparkan alasan pensiun dari bulu tangkis

id bulu tangkis,pp pbsi,tontowi ahmad pensiun,liliyana natsir

Tontowi Ahmad paparkan alasan pensiun dari bulu tangkis

Dok - Tontowi Ahmad (kanan) dan Liliyana Natsir (kiri) memberikan keterangan pers setibanya di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (28/8/2017). Ganda Campuran Indonesia Liliyana Natsir dan Tontowi Ahmad berhasil menjadi juara dunia setelah menaklukan unggulan pertama asal China Zheng Siwei dan Chen Qingchen di Emirates Arena, Glasgow, Skotlandia. (ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal)

Jakarta (ANTARA) - Pebulu tangkis spesialis ganda campuran Tontowi Ahmad menceritakan alasannya pensiun di usianya yang ke-32 tahun adalah karena sudah merasa cukup dengan perolehan prestasi di dunia bulu tangkis.

Pernyataan tersebut ia sampaikan untuk menampik anggapan bahwa ia enggan meneruskan karir profesionalnya karena ketidakcocokan dengan pasangan barunya setelah ditinggalkan Liliyana Natsir yang lebih dulu pensiun tahun 2019.

"Setelah dengan Butet (sapaan Liliyana) rencana ingin main terus, tapi karena berbagai kondisi termasuk status saya dimagangkan di pelatnas itu tentu mengganggu. Jadi pensiun bukan karena Butet, saya merasa sudah cukup, mendapat segalanya di bulu tangkis, dan sudah waktunya saya untuk berhenti," kata Owi dalam konferensi pers virtual, Senin.

Setelah lepas dengan Butet, Owi sempat dipasangkan dengan Winny Oktavina Kandow, dan terakhir dipasangkan dengan Apriyani Rahayu secara tiba-tiba saat tampil di Indonesia Masters 2020 bulan Januari, yang sekaligus menjadi turnamen terakhir yang ia ikuti.

Pria asal Banyumas, Jawa Tengah itu mengaku usianya juga menjadi alasan untuk gantung raket dan ingin menghabiskan lebih banyak waktunya agar bisa lebih dekat dengan keluarga.

Selama menjadi atlet yang bergelimang prestasi, Owi kesulitan untuk bertemu dengan keluarganya karena kegiatan di pelatnas dan persiapan turnamen lebih banyak menyita waktunya.

"Ya sudah cukup lah, ingin punya banyak waktu untuk keluarga. Anak juga suka komplain karena jarang ketemu," pungkas Owi.

Tontowi, bersama dengan Liliyana, berhasil meraih prestasi tertingginya dengan menyabet medali emas Olimpiade Rio 2016 saat sukses menekuk ganda campuran Malaysia Chan Peng Soon/Goh Liu Ying di babak final dengan skor 21-14, 21-12.

Selain itu, Tontowi/Liliyana juga mencatatkan "hat-trick" gelar juara All England pada 2012-2014, dua gelar di kejuaraan dunia BWF, dan gelar juara lainnya.
Pewarta :
Editor : Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar