Mulai bulan ini, AS berikan vaksin booster dengan Pfizer

id amerika serikat,vaksin,booster

Mulai bulan ini, AS berikan vaksin booster dengan Pfizer

Petugas kesehatan melakukan latihan untuk administrasi vaksin COVID-19 buatan Pfizer di Universitas Kesehatan Indiana di Indianapolis, Indiana, Amerika Serikat, Jumat (11/12/2020). REUTERS/Bryan Woolston/FOC/djo (REUTERS/BRYAN WOOLSTON)

Washington (ANTARA) - Rencana Gedung Putih untuk memberikan suntikan penguat (booster) vaksin COVID-19 kemungkinan besar akan dimulai bulan ini, kata seorang sumber yang mengetahui rencana itu, Jumat.

Di luar perkiraan, satu-satunya vaksin yang akan digunakan sebagai penguat adalah vaksin buatan Pfizer/BioNTech.

Presiden Joe Biden diharapkan akan meluncurkan program vaksinasi penguat dengan 100 juta dosis pada 20 September. Produsen vaksin AS selain Pfizer belum mendapatkan persetujuan untuk memberikan vaksin penguat.

Moderna baru mengajukan data untuk mendapatkan persetujuan pada Rabu. Mereka mengatakan pada Jumat telah menyelesaikan pendaftarannya.

Sebuah panel berisikan para ahli yang menjadi penasihat vaksin untuk Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) berencana menggelar pertemuan pada 17 September untuk membahas suntikan ketiga vaksin Pfizer.

Dr. Anthony Fauci, kepala penasihat medis Biden, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan MSNBC pada Jumat bahwa informasi yang diperlukan untuk vaksin Moderna tampaknya belum akan tersedia tepat waktu pada 20 September.

"Mungkin ditunda selama beberapa pekan. Kami tidak tahu," kata Fauci.

Johnson & Johnson belum mengajukan izin bagi penguat vaksinnya yang berdosis tunggal. Pekan lalu mereka mengatakan hal itu sedang didiskusikan dengan FDA.

Sebelumnya New York Times melaporkan bahwa para pejabat memberitahu Gedung Putih pada Kamis untuk mempertimbangkan kembali rencana memberikan vaksin penguat pada masyarakat luas akhir bulan ini.

Ketika infeksi varian Delta meningkat, pemerintah Biden khawatir penularan COVID-19 di antara orang-orang yang telah divaksinasi penuh menjadi tanda bahwa perlindungan vaksin berkurang. Mereka telah mendorong suntikan vaksin penguat sebagai upaya memperkuat imunitas.

"Kami menunggu pemeriksaan penuh dan persetujuan FDA" dan para penasihat CDC," kata juru bicara Gedung Putih Chris Meagher.

Pelaksana tugas komisaris FDA Dr. Janet Woodcock dan direktur CDC Dr. Rochelle Walensky mengatakan kepada koordinator COVID Gedung Putih Jeffrey Zientz pada Kamis bahwa mereka bisa merekomendasikan vaksin booster pada akhir September untuk penerima tertentu vaksin Pfizer-BioNTech, kata seorang sumber.

Para pejabat kesehatan AS mengatakan pada Agustus bahwa suntikan ketiga akan mulai tersedia pada 20 September bagi warga Amerika yang menerima dua dosis vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna minimal delapan bulan sebelumnya.

Rencana vaksinasi penguat di AS tergantung pada keputusan FDA yang menentukan apakah suntikan ketiga vaksin dua-dosis aman dan efektif, dan mendapat rekomendasi dari penasihat CDC.

Sumber: Reuters

Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2021