Studi Inggris sebut subvarian Delta minim gejala

id subvarian Delta,COVID-19,inggris

Studi Inggris sebut subvarian Delta minim gejala

Ilustrasi - Seseorang memegang tabung uji berlabel "COVID-19 Test Positive" di depan tulisan "COVID-19 Delta variant" . (ANTARA/Reuters/as)

London (ANTARA) - Subvarian Delta yang berkembang di Inggris kecil kemungkinannya menimbulkan gejala infeksi COVID-19, menurut survei prevalensi virus corona.

Studi REACT-1 oleh Imperial College London yang terbit pada Kamis itu juga mengungkapkan bahwa secara keseluruhan kasus telah turun dari puncaknya pada Oktober.

Studi menemukan bahwa subvarian yang dikenal sebagai AY42 itu muncul pada hampir 12 persen dari sampel yang diurutkan, namun hanya sepertiga saja yang memiliki gejala COVID "klasik".

Sedangkan subvarian AY4 yang kini mendominasi ditemukan pada hampir separuh sampel.

AY42 diperkirakan sedikit lebih menular, namun tidak terbukti menyebabkan penyakit menjadi lebih parah.

Para peneliti menyebutkan bahwa orang tanpa gejala (OTG) mungkin kurang mengisolasi diri, tetapi orang dengan gejala lebih sedikit mungkin juga lebih gampang menyebarkan virus lewat batuk, dan mungkin tidak mengalami sakit parah.

"Kelihatannya lebih mudah menular," kata ahli epidemiologi Paul Elliott kepada awak media. "Terlihat minim gejala, menjadi hal yang bagus."

Imperial sebelumnya merilis hasil studi sementara yang menunjukkan prevalensi COVID-19 mencapai puncaknya pada Oktober dan infeksi terbanyak terjadi pada anak-anak.

Hasil menyeluruh dari putaran terakhir studi pada 19 Oktober-5 November itu mengonfirmasi bahwa tingkat infeksi turun dari puncaknya, sejalan dengan liburan semester sekolah pada akhir Oktober.

Menurut Elliot, belum pasti apakah penurunan infeksi terus berlanjut. Beberapa pekan ke depan pihaknya akan menetapkan apakah kembali ke sekolah menyebabkan kenaikan kasus lagi.

Studi REACT-1 juga menemukan bahwa dosis booster mengurangi dua pertiga risiko infeksi pada orang dewasa dibanding dengan penerima dosis kedua.

Sumber: Reuters

Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2021