Asita sebut jumlah wisatawan ke Sumbar saat libur Lebaran naik 200 persen

id Sumbar,wisata,Asita

Asita sebut jumlah wisatawan ke Sumbar saat libur Lebaran naik 200 persen

Wisatawan mengunjungi kawasan Pantai Padang di Kota Padang, Sumatera Barat, Selasa (3/5/2022). Pantai Padang menjadi tujuan wisata favorit bagi warga dan perantau saat libur lebaran di kota itu. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra/hp.

Seperti jalur Padang menuju Bukittinggi banyak toko, tempat makan yang tidak memiliki ruang parkir kendaraan yang cukup sehingga harus ke pinggir jalan, katanya

Padang (ANTARA) - Ketua Association of the Indonesian Tours and Travel Agencies (Asita) Sumatera Barat Darmawi menyebutkan kunjungan wisatawan ke daerahnya saat libur Lebaran Idul Fitri 1443 Hijriah meningkat pesat dibandingkan sebelum masa pandemi COVID-19.

"Saya melihat ada peningkatan kunjungan ke Sumbar hampir 200 persen dibandingkan libur Lebaran pada 2018 dan 2019," katanya di Padang, Rabu.

Peningkatan ini juga disebabkan tingginya animo perantau yang pulang ke Sumbar setelah dua tahun tertahan di perantauan akibat larangan bepergian saat pandemi COVID-19 pada 2020 dan 2021.

Hal ini tentu memberikan efek positif terhadap ekonomi Sumbarckarena kamar hotel yang penuh dan ramainya destinasi wisata dikunjungi oleh masyarakat yang berlibur ke daerah itu.

Selain dampak positif, lonjakan kunjungan juga memberikan dampak negatif seperti kemacetan di sepanjang jalan akibat volume kendaraan yang meningkat tajam.

Ia mencontohkan jalur dari Kabupaten 50 Kota menuju Kota Bukittinggi, Bukittinggi menuju Padang, jalur menuju Agam, Padang menuju Pesisir Selatan, Pariaman menuju Kota Padang, Solok menuju Padang Panjang dan Sawahlunto semua macet dan harus dilalui dalam waktu panjang.

Hal ini tentu menjadi bahan evaluasi bagi pemerintah ke depan untuk membuat nyaman orang berlibur ke Sumbar dan tidak lagi terjebak kemacetan berjam-jam.

Salah satu upaya yang dilakukan adalah tidak memperbolehkan kendaraan untuk parkir di bahu jalan di seluruh jalur destinasi wisata karena ini menjadi salah satu penyebab kemacetan saat libur Lebaran.

"Seperti jalur Padang menuju Bukittinggi banyak toko, tempat makan yang tidak memiliki ruang parkir kendaraan yang cukup sehingga harus ke pinggir jalan," katanya.

Untuk memperlebar jalur tersebut, membutuhkan dana yang besar dan waktu yang cukup lama sehingga harus ada solusi dari persoalan tersebut.

Kemudian untuk fasilitas hotel, dapat dilihat bahwa Sumbar masih butuh banyak hotel atau penginapan untuk menampung wisatawan yang datang.

"Kita imbau warga yang mau berinvestasi penyediaan akomodasi agar harga hotel di Sumbar jangan terlalu mahal. Rumah juga bisa dijadikan home stay. Kita melihat banyak tamu yang menginap di masjid, di jalan dan SPBU dan ini menjadi catatan penting bagi kita saat lebaran tahun depan," katanya.

Pewarta :
Editor : Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2022