Indonesia mampu produksi awal 200 ventilator portabel pada Mei 2020

id ventilator portabel,bambang brodjonegoro,konsorsium covid-19,kabar baik,berita baik,sembuh dari covid,produksi ventilator

Indonesia mampu produksi awal 200 ventilator portabel pada Mei 2020

Tim Riset dan Development menunjukkan penggunaan alat kesehatan Ventilator Vent-I di Salman ITB, Bandung, Jawa Barat, Selasa (21/4/2020). ANTARA/Novrian Arbi/hp

Jadi harapannya bulan Mei kita sudah bisa paling tidak memproduksi awal 200
Jakarta (ANTARA) - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala BRIN Bambang PS Brodjonegoro mengatakan pada Mei 2020 ditargetkan sudah dilakukan produksi awal 200 ventilator portabel yang bermanfaat untuk penanganan pasien COVID-19 di rumah sakit.

"Jadi harapannya bulan Mei kita sudah bisa paling tidak memproduksi awal 200," kata Menristek Bambang dalam konferensi video, Jakarta, Kamis.
Baca juga: AS akan produksi 100.000 ventilator dalam 100 hari


Menristek Bambang menuturkan pada pekan ini diharapkan uji terakhir terhadap ventilator portabel oleh Badan Pengamanan Fasilitas Kesehatan Kementerian Kesehatan (BFPK Kemkes) sudah selesai.

Hingga saat ini, ada empat ventilator portabel yang sedang diuji oleh BFPK Kemkes untuk uji ketahanan (endurance). Empat ventilator itu masing-masing didesain oleh Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung, swasta dan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).


BPPT sudah mendapatkan dua mitra industri untuk produksi ventilator portabel itu. Begitu uji ketahanan ventilator selesai di BFPK Kemenkes pada pekan ini, maka bisa segera dilakukan produksi dengan kapasitas 100 unit per pekan per pabrik atau mitra industri.

Kementerian Riset dan Teknologi (Kemristek)/BRIN akan berkoordinasi dengan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 dan Kementerian Kesehatan untuk penyaluran ventilator portabel tersebut.

Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 dan Kementerian Kesehatan akan menentukan rumah sakit atau fasilitas kesehatan yang mendapatkan ventilator portabel itu.

"Secara umum besarnya kebutuhan, di mana dibutuhkan itu adalah tersentralisasi di gugus tugas dan Kementerian Kesehatan," tutur Menristek Bambang.

Konsorsium COVID-19 yang dibentuk oleh Kemristek/BRIN juga sedang mengupayakan untuk dapat segera memproduksi 100.000 unit untuk rapid test dalam rangka mendeteksi COVID-19.
Baca juga: Raja Arab Gunakan Ventilator

Konsorsium juga menargetkan segera selesainya pengembangan PCR (Polymerase Chain Reaction) Test Kit yang berbasis transmisi lokal virus COVID-19.

"PCR yang kita kembangkan ini nantinya berbasis virus yang 'local transmission' (transmisi lokal) jadi virus yang ada di Indonesia atau yang menyebar di Indonesia," tutunya.

Konsorsium juga mengembangkan reagen yang digunakan untuk uji PCR dalam deteksi COVID-19 agar bisa mengurangi ketergantungan impor akan reagen.

"Saat ini reagen ini barang langka diburu oleh semua negara di dunia, jadi kami upayakan agar kalau kita mempunyai kemampuan untuk membuatnya paling tidak kita pelan-pelan bisa mengurangi ketergantungan terhadap impor," ujar Menristek Bambang.

 
Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar