Tim angkat besi Indonesa langsung jalani latihan setelah tiba di Filipina

id angkat besi,eko yuli irawan,sea games 2019

Tim angkat besi Indonesa langsung jalani latihan setelah tiba di Filipina

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa (kiri) memberi uang saku pada atlet angkat besi Eko Yuli Irawan (kanan) pada pelepasan atlet Jawa Timur yang akan berlaga di SEA Games di Jakarta, Selasa (26/11/2019). ANTARA/HO/KONI Jatim

Manila, Filipina (ANTARA) - Tim angkat besi Indonesia langsung menjalani latihan di Kompleks Olahraga Rizal Memorial, Manila, Rabu sore, segera setelah tiba di Filipina pada pagi hari atau beberapa jam sebelumnya.

Latihan itu berlangsung selama kurang lebih dua jam hingga pukul 20.00 waktu setempat. Ada empat 'lifter' yang mengikuti latihan tersebut yaitu Eko Yuli Irawan, Lisa Setiawati, Rahmat Erwin dan Deni.

Baca juga: Singapura nilai Timnas U-22 Indonesia istimewa

"Latihan ini memang sudah kami jadwalkan. Hari ini empat atlet dan besok enam atlet lagi akan berlatih yang dibagi pada pagi dan sore," kata Manajer Pelatnas PB PABBSI Sonny Kasiran.

Sejatinya, sesuai jadwal SEA Games 2019, tim angkat besi Indonesia baru menjalani latihan pada 29 November 2019.

Menurut Sonny, tim Indonesia memang sengaja datang dan berlatih lebih awal agar memantapkan persiapan dan fokus untuk menjadi juara umum angkat besi di SEA Games 2019.

"Kami berangkat lebih awal dan berlatih lebih cepat dari jadwal. Ini sengaja agar pemain tidak terganggu dengan hal-hal yang tidak perlu. Kami ingin maksimal karena kami ingin menjadi juara umum. Untuk tempat latihan, kami bisa memakainya karena koneksi dengan teman-teman di Filipina," kata dia.

Baca juga: Rendang jadi senjata tim balap sepeda Indonesia pada SEA Games 2019 di Filipina

Tim angkat besi Indonesia tiba di Manila, Filipina, pada Rabu (27/11) pagi pukul 08.00 waktu setempat, lebih lambat dua jam dari yang diperkirakan.

Begitu sampai, mereka langsung menuju hotel yang dibayar secara pribadi oleh tim. Biaya transportasi juga masih ditanggung oleh tim karena semua biaya kontingen menjadi tanggungan pemerintah mulai tanggal 29 November 2019.

Sorenya, empat lifter bersama pelatih berangkat ke Kompleks Olahraga Rizal Memorial untuk berlatih hingga malam hari.
 
Pewarta :
Editor : Samino Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar