Susi: Pemerintah Indonesia telah siapkan program besar bangun SDM unggul

id Susi Pudjiastuti,Kementerian Kelautan dan Perikanan,Menteri Susi Pudjiastuti,SDM unggul,RPJMN 2020-2024,Lampung.antaranews.com

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti saat menghadiri gerakan bersih sampah di Pantai Timur, Ancol, Jakarta Utara, Minggu (18/8/2019). (ANTARA/Sugiharto Purnama)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengemukakan bahwa Pemerintah Indonesia telah menyiapkan program besar untuk membangun sumber daya manusia unggul (SDM) unggul di masa depan yang tercantum dalam Rencana Pembangunan Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2020-2045.

"Laut adalah sumber protein untuk sumber daya manusia Indonesia di masa depan. (Ikan) sumber protein yang mudah dan sangat luar biasa kualitasnya karena ada Omega," katanya di Jakarta, Minggu (18/8).

Susi menambahkan saat ini pemerintah terus membangun infrastruktur, namun pemerintah juga harus memulai membangun SDM Indonesia yang unggul dengan makanan agar mampu menciptakan generasi sehat.

"SDM unggul hanya bisa kalau badan manusia-manusia Indonesia sehat. Saya mengampanyekan ayo kita makan ikan, kita bersihkan laut supaya lautnya sehat, ikanya banyak untuk dimakan oleh orang Indonesia yang banyak," ucapnya.

Lebih lanjut dia berkomitmen akan terus memerangi illegal fishing, destruktif fishing hingga sampah yang mengotori laut yang dapat merusak ekosistem dan mengurangi populasi ikan.

"Nanti ditenggelamin sama Bu Susi kalau terus pakai sampah sekali pakai, mencuri ikan, mengotori laut, memakai plastik sekali pakai juga tenggelamin saja," katanya, dengan nada guyon.

Sebagai informasi, produksi perikanan Indonesia sebanyak 1,1 juta ton dengan pendapatan 4,8 miliar Dolar AS pada 2018. Produksi itu berupa rumput laut, cumi-cumi, udang, kepiting, dan berbagai jenis ikan.

"Kita butuh ikan yang lebih banyak untuk makan orang kita, untuk lebih pintar, lebih sehat, laut harus sehat untuk ikan lebih banyak," ucapnya.

Baca juga: Presiden: butuh SDM yang berhati Indonesia dan berideologi Pancasila
Pewarta :
Editor: Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar