Brazil laporkan kasus pertama Omicron

id Omicron,Brazil,COVID-19,Amerika Latin

Brazil laporkan kasus pertama Omicron

Thiago Firmino secara sukarela melakukan disinfeksi gang-gang daerah kumuh Santa Marta saat penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) di Rio de Janeiro, Brazil, Sabtu (13/3/2021). (ANTARA FOTO/REUTERS/Ricardo Moraes/aww/cfo)

Rio de Janeiro/Sao Paulo (ANTARA) - Badan kesehatan Brazil, Anvisa, mengatakan pada Selasa (30/11) bahwa dua warga Brazil dipastikan terpapar COVID-19 varian Omicron.

Kasus Omicron tersebut merupakan yang pertama kalinya dilaporkan muncul di kawasan Amerika Latin.

Anvisa mengatakan seorang penumpang yang tiba di Sao Paulo dari Afrika Selatan bersama istrinya, yang tidak ikut bepergian, sama-sama dinyatakan positif terkena varian baru tersebut.

Temuan itu semakin meningkatkan kekhawatiran bahwa Omicron sebenarnya telah menyebar secara global sebelum larangan-larangan perjalanan yang baru diumumkan mulai diberlakukan.

Penumpang tersebut tiba di bandara internasional Guarulhos Sao Paulo pada 23 November dengan memiliki hasil tes COVID-19 negatif.

Namun sebelum terbang melakukan perjalanan pergi-pulang, pasangan itu positif COVID dan sampel mereka kemudian dikirimkan guna dianalisis lebih lanjut. Hasil analisis menunjukkan ada varian Omicron dalam sampel tersebut.

Sang penumpang tiba di Sao Paulo sebelum Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pertama kali secara terbuka meminta dunia mewaspadai Omicron.

Penumpang yang bersangkutan juga tiba sebelum Brazil pada Jumat (26/11) menetapkan penghentian penerbangan dari Afrika Selatan dan lima negara lainnya di Afrika bagian selatan.

Kedua warga Brazil yang positif terpapar Omicron itu adalah misionaris, kata Kepala Badan Kesehatan Sao Paulo Jean Gorinchteyn kepada CNN Brazil.

Gorinchteyn menambahkan bahwa tidak ada dokumen yang menunjukkan bahwa kedua orang itu sudah divaksin.

Pascakemunculan Omicron, pemerintah Negara Bagian Sao Paulo mengatakan pihaknya akan mengkaji ulang rencana pelonggaran kewajiban mengenakan masker.

Omicron pertama kali diidentifikasi secara resmi di Afrika Selatan pekan lalu. Namun, data menunjukkan bahwa varian itu sudah menyebar sebelumnya dan sejak itu terdeteksi di belasan negara.

Para pakar di seluruh dunia saat ini bergegas untuk memastikan apakah varian tersebut lebih mudah menular, berpotensi membunuh, atau kebal terhadap vaksin.

Saat ini, banyak negara di seluruh dunia sudah memberlakukan larangan perjalanan, sebagian besar pada penerbangan dari negara-negara Afrika bagian selatan.

Langkah itu mereka terapkan kendati WHO memperingatkan bahwa larangan secara total pada penerbangan tidak akan menghentikan penyebaran varian baru tersebut.

Sumber: Reuters

Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2022