Di China, seorang penderita pneumonia meninggal dan tujuh kritis

id pneumonia, pneumonia berat, wabah pneumonia

Di China, seorang penderita pneumonia meninggal dan tujuh kritis

Ilustrasi - Pneumonia (ANTARA/HO-PPIT Wuhan/mii)

Beijing (ANTARA) - Seorang penderita infeksi paru-paru (pneumonia) yang mewabah di Kota Wuhan, China, dilaporkan meninggal dunia pada Sabtu, sedangkan tujuh lainnya dalam kondisi kritis.

Diagnosis sementara menunjukkan bahwa 41 kasus pneumonia disebabkan oleh tipe baru coronavirus, demikian pernyataan Dinas Kesehatan Kota Wuhan.

Beberapa pasien kondisinya sudah stabil, bahkan sudah ada yang dipulangkan dari rumah sakit, demikian media resmi setempat.

739 orang diobservasi
Dinkes Wuhan juga menyebutkan bahwa dari 739 orang yang kontak dengan pasien, sebanyak 419 di antaranya staf medis, telah ditempatkan di ruang observasi medik.

"Kondisi pasien dan situasi epidemik saat ini sudah bisa dikontrol," kata Wang Guangfa, anggota tim pakar medis nasional yang khusus mengatasi wabah tersebut.

Menurut dia, proporsi pasien yang parah sama dengan kasus-kasus pneumonia pada umumnya.

Wabah infeksi paru-paru (pneumonia)
Wabah pneumonia berat pertama kali ditemukan di Ibu Kota Provinsi Hubei itu pada Minggu (5/1) lalu. Sebanyak 59 orang yang tinggal di sekitar pasar ikan di kota itu mengalami pneumonia yang tidak diketahui penyebabnya.

Belum ada WNI terjangkit
Sampai saat ini Kedutaan Besar RI di Beijing belum menerima laporan adanya warga negara Indonesia yang terjangkit virus misterius tersebut.

Di Provinsi Hubei terdapat 428 warga negara Indonesia yang seluruhnya berstatus mahasiswa. Sekitar 200 di antaranya tinggal di Wuhan dan kuliah di delapan kampus berbeda.  
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar