Kepada Menlu Prancis, Wang Yi nyatakan siap bersikap tegas terhadap sikap AS

id Wang Yi, China-AS, AS-China,konflik AS-China,penutupan Konjen AS di Chengdu,Penutupan Konjen China di Houston

Kepada Menlu Prancis, Wang Yi nyatakan siap bersikap tegas terhadap sikap AS

Menteri Luar Negeri China Wang Yi (tengah), Sekretaris Urusan Luar Negeri Filipina Teodoro Lopez (ki) dan Menteri Luar Negeri Laos Saleumxay Kommasith menghadiri konferensi pers setelah pertemuan Association of South East Asian Nations (ASEAN) dan China tentang penularan virus korona baru, di Vientiane, Laos, Kamis (20/2/2020). (REUTERS/STRINGER)

Jakarta (ANTARA) - China akan bersikap tegas dan rasional menghadapi sikap Amerika Serikat yang semena-mena, demikian dinyatakan Menteri Luar Negeri sekaligus anggota Dewan Negara China Wang Yi saat berdiskusi melalui telepon dengan Menlu Prancis Jean-Yves Le Drian, Selasa (28/7).

Menurut Wang Yi, hubungan China-AS saat ini telah menjadi sumber keprihatinan bagi komunitas internasional.

Perkembangan seperti itu, lanjut dia, dipicu oleh faksi politik tertentu di AS dalam kampanye mempertahankan hegemoni unipolar dengan mengabaikan sejarah hubungan dengan China, menekan China dari berbagai sisi, memprovokasi China, menyerang sistem sosial yang dipilih rakyat China, dan menjelek-jelekkan partai yang berkuasa dalam kaitan yang tidak terpisahkan dengan rakyat China.

"Mereka telah mengabaikan norma dasar dalam interaksi antarnegara," ujar Menlu dalam keterangan tertulisnya yang diterima ANTARA, Rabu.

Oleh sebab itu, Wang Yi menyampaikan tiga hal penting kepada Menlu Prancis terkait hubungan China-AS.

Baca juga: Tekan China, Menlu AS desak cara yang lebih tegas

Pertama, katanya, China akan mengambil tindakan tegas terhadap perilaku AS yang merusak hak dan kepentingan China yang sah karena selama ini China selalu menahan diri.

Belum lama ini, AS secara paksa memerintahkan penutupan Konsulat Jenderal China di Houston. Sebagai balasannya, China melakukan hal sama terhadap Konsulat Jenderal AS di Chengdu.

"Kedua, kami tidak akan pernah membiarkan beberapa elemen anti-China untuk menghilangkan keberhasilan pertukaran dan kerja sama China-AS. Kami juga tidak akan membiarkan prasangka ideologis yang dapat merusak masa depan hubungan China-AS. Kami siap berjuang menjaga stabilitas hubungan China-AS melalui komunikasi yang sepadan," ujarnya.

Baca juga: Inggris perkuat pertahanan dari ancaman Rusia dan China

Dan ketiga, pihaknya percaya bahwa semua negara akan membuat keputusan yang benar dan bijaksana untuk mencegah dunia terseret ke dalam konflik Perang Dingin baru.

"Menoleransi pelaku intimidasi tidak akan membuat Anda tetap aman. Itu hanya akan membiarkan pelaku menjadi lebih berani dan bertindak lebih buruk. Semua negara harus menentang tindakan sepihak atau hegemonik demi terjaganya perdamaian dan pembangunan dunia," ujarnya kepada Menlu Prancis.

Wang Yi juga mengajak dunia tetap penuh percaya diri atas masa depan dunia karena bertindak menentang kebenaran dan kebaikan tidak akan pernah populer dan abadi.

"Damai dan kerja sama pasti akan menjadi pilihan setiap orang pada zamannya," ujarnya menambahkan.

Baca juga: Militer China larang pelayaran di perairan Semenanjung Leizhou selama latihan tempur
Baca juga: China meluncurkan misi independen dan tanpa awak ke Mars
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar