Untuk jiwa yang gugur, perjuangan Myanmar diminta harus berlanjut

id Ko Phyo,Myanmar,junta,kudeta

Untuk jiwa yang gugur, perjuangan Myanmar diminta harus berlanjut

Polisi menyemprotkan kanon air ke arah pengunjuk rasa yang berdemonstrasi atas kup dan menuntut dibebaskannya pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, Naypyitaw, Myanmar, Senin (8/2/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer/foc/cfo/aa. (REUTERS/STRINGER)

Washington (ANTARA) - Setiap pagi, Ko Phyo membasuh diri dan putranya yang berusia dua tahun sambil duduk di kursi, sebuah kantong plastik menutupi serpihan paha yang katanya hancur oleh peluru yang ditembakkan oleh seorang tentara Myanmar.

Ko Phyo mengatakan dia terluka di garis depan protes terbesar terhadap militer Myanmar dalam beberapa dekade. Sekarang, dia menyesuaikan diri dengan kehidupan sebagai orang tua tunggal yang diamputasi di negara yang kacau sejak kudeta 1 Februari.

Pria berusia 24 tahun itu mengatakan dia bergabung dengan gerakan protes nasional di kota terbesar Yangon, bertindak sebagai penjaga yang berusaha melindungi demonstran dari pasukan keamanan selama pawai dan pemogokan pro demokrasi setiap hari.

"Kami melarikan diri karena kami tidak ingin ditangkap dan dipukuli," katanya, mengenang suatu hari di awal Maret ketika dia disudutkan saat polisi dan seorang tentara bergerak maju.

"Kemudian mereka mulai menembak, saya ditembak di kaki, dan jatuh ke tanah."

Pasukan keamanan telah menewaskan lebih dari 800 orang sejak kudeta tersebut, menurut kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik. Junta yang berkuasa mengatakan sekitar 300 orang tewas, kebanyakan dari mereka "teroris" dan "pemicu kekerasan".

Baca juga: Gereja diserang, Kardinal Myanmar imbau pertempuran dihentikan
Baca juga: Menentang kudeta, lebih dari 125.000 guru Myanmar diskors
Baca juga: Miss Myanmar Thuzar Wint Lwin raih juara kontes kostum Miss Universe


Ko Phyo berkata dia hanya membawa perisai.

Peluru yang mengenai kakinya memutuskan tiga arteri. Prajurit yang melepaskan tembakan membuang peluru itu dengan pisau, dan seorang polisi setempat yang dia kenal membawanya ke rumah sakit militer, sebuah perjalanan yang memakan waktu lebih dari dua jam, katanya.

"Saya mulai merasakan sakit dan tidak tahan. Saya menyuruh mereka untuk segera memotong kaki saya. Mereka memotongnya pada hari ketujuh."

Ko Phyo telah belajar bergerak dengan kursi roda di rumah tiga kamar miliknya dan menggunakan kruk saat berada di luar ruangan untuk menghadapi jalan yang tidak rata dan jalan setapak yang membentang di antara lapangan hijau di kotapraja Yangonnya.

Dia berharap untuk kembali ke pekerjaannya menangani perizinan kendaraan dengan otoritas transportasi jalan raya, ketika stabilitas akhirnya kembali.

Kekhawatiran tentang masa depan putranya mendorongnya untuk bergabung dalam protes anti junta dan memberinya motivasi untuk pulih lebih cepat dan meninggalkan rumah sakit setelah 12 hari, katanya.

Dia melihat kehilangan kakinya sebagai pengorbanan kecil dibandingkan dengan ratusan orang yang terbunuh, termasuk salah satu rekan pengawalnya, seorang gadis berusia 15 tahun.

"Semua pengunjuk rasa di luar sana berjuang untuk generasi berikutnya ... Militer seharusnya melindungi rakyatnya sendiri, tetapi mereka malah membunuh kami."

"Kita harus terus berjuang," kata Ko Phyo. "Kita harus memenangkan revolusi ini untuk menghadirkan keadilan bagi jiwa-jiwa yang gugur."

Putranya juga beradaptasi dengan kenyataan baru, bermain-main dengan ayahnya dan membawakannya makanan ringan dan bantal untuk membuatnya nyaman di lantai.

"Saya merasa tidak enak ketika dia bertanya, 'Ayah, di mana kakimu?'," Katanya.

"Jadi, saya menjawab 'seekor anjing memakan kaki saya tetapi kaki ini akan tumbuh nanti'. Dan dia masih mempercayainya."

Baca juga: Junta Myanmar justru yang labeli Pemerintah Persatuan Nasional sebagai teroris
Baca juga: Ribuan warga Karen siap lari ke Thailand jika pertempuran berkecamuk
Baca juga: Pemrotes Myanmar terus tentang militer
Baca juga: Telur Paskah jadi simbol perlawanan atas rezim militer Myanmar




Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar