AS dan Kolombia gagalkan pengiriman 7,5 ton kokaina

id kolombia,narkotika,kartel narkoba,kokain

AS dan Kolombia gagalkan pengiriman 7,5 ton kokaina

Polisi antinarkotika Kolombia berjaga di antara puluhan paket ganja, yang disita dari daerah pinggiran El Jagual, di markas besar polisi militer di Popayan, Minggu (23/10). Kepolisian Kolombia menyita setidaknya sembilan ton ganja milik Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC), menurut keterangan pihak berwajib. (FOTO ANTARA/REUTERS/National P/TM)

Bogota (ANTARA) - Otoritas Amerika Serikat (AS) dan Kolombia menggagalkan pengiriman 7,5 ton lebih kokaina senilai sekitar 286 juta dolar AS (setara Rp4,1 triliun) dalam sebuah operasi gabungan, menurut keterangan Pemerintah Kolombia pada Rabu (1/6).

Narkotika tersebut dicampur dengan produk konstruksi dan dikirimkan dari pelabuhan Kota Cartagena di Kolombia menuju Panama, kata pemerintah dalam pernyataan.

Kiriman itu disebut "dimiliki oleh organisasi pengedar narkoba yang terasosiasi dengan kartel bersenjata Clan del Golfo", dan hendak diterima oleh kartel bersenjata lain di Amerika Tengah dan Eropa.

Produksi potensial kokaina hidroklorida murni di Kolombia meningkat 1,5 persen pada 2019 menjadi 1.137 metrik ton, bahkan ketika lahan yang ditanami tanaman koka --bahan utama narkotika itu-- menyusut, menurut UNODC (Kantor PBB untuk Urusan Narkoba dan Kejahatan) pada Juni.

Meskipun pemerintah telah menjalankan upaya antinarkotika dalam beberapa dekade terakhir, Kolombia tetap merupakan produsen kokaina terkemuka di dunia.

Para pemberontak sayap kiri, geng kriminal, dan mantan organisasi paramiliter sayap kanan terlibat dalam produksi serta transportasi narkotika ke Amerika Utara dan Eropa.

Sumber: Reuters




 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar