Iran alami tahun terberat akibat sanksi AS dan pandemi COVID-19

id Presiden Iran Hassan Rouhani, pandemi COVID-19,tahun terberat Iran

Iran alami tahun terberat akibat sanksi AS dan pandemi COVID-19

Presiden Iran Hassan Rouhani melaksanakan salat Jumat dengan imam Pemimpin Tertinggo Ayatollah Ali Khamenei, di Teheran, Iran, Jumat (17/1/2020). ANTARA FOTO/Official Khamenei website/Handout via REUTERS/nz/djo

Dubai (ANTARA) - Presiden Iran Hassan Rouhani pada Minggu mengatakan bahwa negaranya mengalami tahun terberat akibat sanksi Amerika Serikat yang diperparah dengan pandemi COVID-19.

Krisis COVID-19 memperparah masalah ekonomi yang memburuk setelah Presiden AS Donald Trump pada 2018 hengkang dari perjanjian nuklir Iran dengan negara besar dunia dan kembali menerapkan sanksi terhadap Teheran. Pada Senin mata uang Iran menyentuh level terendah, yang belum pernah terjadi, terhadap dolar AS.

"Ini adalah tahun tersulit akibat tekanan ekonomi musuh dan pandemi," kata Rouhani melalui pidato yang disiarkan televisi.

"Tekanan ekonomi yang dimulai pada 2018 meningkat ... dan saat ini menjadi tekanan terberat bagi negara kami."

Iran mengalami lonjakan tajam infeksi virus corona dan kematian sejak pembatasan COVID-19 untuk menekan penyebaran pandemi secara bertahap dicabut pada pertengahan April. Jumlah kematian harian baru-baru ini mencapai 100 untuk pertama kalinya dalam dua bulan.

Sekitar 2.489 kasus baru tercatat dalam 24 jam terakhir, menambah total menjadi 222.669 kasus, kata juru bicara Kementerian Kesehatan, Sima Sadat Lari kepada stasiun TV pemerintah. Menurutnya, terdapat 144 kematian baru sehingga totalnya menjadi 10.508 kematian.

Rouhani mengatakan penggunaan masker akan diwajibkan selama dua pekan mulai Minggu depan di "tempat pertemuan" yang dianggap "titik merah".

Pejabat senior kerap memperingatkan agar pembatasan dapat diberlakukan kembali jika aturan kesehatan seperti jaga jarak sosial untuk menekan lonjakan infeksi tidak dipatuhi.

Iran pada Sabtu meluncurkan kampanye untuk memotivasi masyarakat agar menggunakan masker.

Sumber: Reuters

 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar