KJRI Sabah tegaskan kebakaran surat suara di Sandakan bukanlah sabotase

id kabakaran surat suara pemilu, Jalan Sapi Nangoh Sandakan, KJRI Kota Kinabalu, Krisnha Djelani,pemilu 2019

Logo Pemilu 2019 (Foto: ANTARA Sumut/ist)

Kota Kinabalu (ANTARA) - Kasus kebakaran enam kotak dan 1.818 lembar surat suara pemilu presiden-wakil presiden dan pemilu legislatif di Jalan Sapi Nangoh Wilayah Pamol Kawasan Sandakan, Negeri Sabah, Malaysia pada Minggu, 7 April 2019 masih menimbulkan pro dan kontra. Namun Konsulat Jenderal RI Kota Kinabalu Negeri Sabah menegaskan, kebakaran tersebut tidak ada unsur kesengajaan atau sabotase oleh pihak tertentu.

Konsul Jenderal RI Kota Kinabalu Krisnha Djelani, di Kota Kinabalu, Sabtu, mengatakan mengenai kasus kebakaran logistik Pemilu 2019 di wilayah kerjanya sudah tidak ada masalah lagi dan Kepolisian Diraja Malaysia Wilayah Beluran telah melakukan olah tempat kejadian.

Selain itu, telah pula dilakukan pertemuan antara Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN), Panwaslu Luar Negeri dan kepolisian negara itu pada 10 April 2019 di Kota Kinabalu diperoleh kesimpulan tidak ada unsur jenayah (kriminal) maupun kecelakaan lalu lintas.

"Jadi kasus kebakaran logistik pemilu (2019) di Sandakan itu sama sekali tidak ada unsur kesengajaan sebagaimana hasil olah TKP dari kepolisian Beluran Sandakan," ujar Krisnha Djelani.

Ia juga memaparkan, seluruh tahapan pelaksanaan Pemilu 2019 di Negeri Sabah telah berjalan sebagaimana mestinya. Jika ada unsur kekurangannya patut dimaklumi karena kondisi geografis yang tidak memungkinkan.

Krisnha Djelani menyatakan, dirinya senantiasa melakukan pemantauan seluruh tahapan pelaksanaan Pemilu 2019 di wilayah kerjanya selaku perwakilan Pemerintah Indonesia. Namun tidak harus melibatkan diri dalam pelaksanaan teknisnya karena ada penyelenggara yang telah ditunjuk.

Ia pun mengaku, telah mendatangi lokasi kebakaran di Jalan Sapi Nangoh Sandakan untuk melihat langsung konsidi dan situasinya pada 11 April 2019.

"Saya sudah datang langsung juga di lokasi kebakaran dengan melihat langsung situasi dan kondisinya. Sekaligus bertemu dengan aparat Kepolisian Beluran yang punya wilayah," kata dia pula.
Pewarta :
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar