Polda Lampung rekonstruksi kematian salah satu ABH di LPKA Lampung

id Polda lampung, rekonstruksi abh, abh tewas di lpks

Polda Lampung rekonstruksi kematian salah satu ABH di LPKA Lampung

Polda Lampung saat melakukan rekontruksi di LPKA Lampung. (ANTARA/HO)

Bandarlampung (ANTARA) - Direktorat Reserse Kriminal Umum (Dit Reskrimun) Polda Lampung, menggelar rekonstruksi terhadap kematian salah satu anak berhadapan dengan hukum (ABH) berinisial RF (17) di Lembaga Pendidikan Khusus Anak (LPKA) Kelas IIA Tegineneng Pesawaran Lampung.

"Hari ini telah dilakukan adegan rekonstruksi untuk mengetahui peristiwa kejadian kematian ABH  (RF17) di LPKA," kata Kapolda Lampung Irjen Pol Akhmad Wiyagus melalui Kabid Humas Polda Lampung, Kombes Pol Zahwani Pandra Arsyad di Bandarlampung, Rabu.

Dia melanjutkan kegiatan rekonstruksi diawali dengan membacakan skenario rekonstruksi dan adegan dilakukan dengan menggunakan peran pengganti  sebanyak 32 adegan di LPKA Tegineneng Pesawaran.

"Sebagaimana peristiwa pada 28 Juni 2022 lalu telah dilakukan sebanyak 11 adegan dan
kejadian tanggal 9 Juli 2022 dilakukan sebanyak 21 adegan," kata dia.

Pandra menambahkan kegiatan rekonstruksi tersebut dilaksanakan bersama jaksa penuntut umum (JPU) dari Kejaksaan Tinggi (Kejati) Lampung, Lembaga Bantuan Hukum (LBH), Unit Pelaksana Teknis Daerah Dinas PPA Lampung, dan Dinas Sosial (Dinsos) Lampung 

"Dari Polda Lampung dihadiri oleh Kasubdit IV Renakta Ditreskrimum Polda Lampung yang mewakili Dir reskrimum Kombes pol Reynold Hutagalung, beserta penyidik, Si Identifikasi Ditreskrimum Polda Lampung, dan Kepala dari LPKA," kata dia lagi.

Untuk selanjutnya, Pandra menjelaskan dengan pembuktian Scientific Crime Investigation akan menjadi terang suatu peristiwa pidana, maka giat rekonstruksi akan melengkapi berkas perkara tersebut dan penyidik melakukan koordinasi dengan JPU sehingga berkas dikirim ke JPU dan dinyatakan lengkap.

Sebelumnya, Polda Lampung telah menetapkan empat ABH di LPKA sebagai tersangka penganiayaan yang menyebabkan kematian satu ABH setempat berinisial RF

Empat tersangka yang telah ditetapkan sebagai tersangka penganiayaan tersebut berinisial IA (17) warga Tanggamus, NP (17) warga Bandarlampung, RP (17) warga Lampung Utara, dan DS (17) warga Way Kanan.

Atas perbuatan tersebut, empat tersangka dijerat dengan Pasal 80 ayat (3) juncto, Pasal 76C, Pasal 80 ayat (2) juncto Pasal 76C, Pasal 80 ayat (1) juncto, Pasal 76C UU NO.35 Tahun 2014 tentang perubahan atas UU No.23 Tahun 2022 tentang perlindungan anak dengan ancaman kurungan penjara selama 15 tahun

"Upaya yang telah dilakukan kepolisian dalam penanganan kasus tersebut yakni pemeriksaan terhadap 21 saksi, ahli, pra rekonstruksi pada tanggal 15 Juli 2022 di LPKA Pesawaran, melakukan ekshumasi dan otopsi korban di Pemakaman Darussalam Langkapura pada tanggal 20 Juli 2022 yang di lakukanTim Forensik RS Bhayangkara yang diketuai oleh dr Jims Ferdinan Tambunan dibantu 10 dokter koas dan hari ini sudah dilakukan rekonstruksi," tambah dia.
Pewarta :
Editor : Agus Wira Sukarta
COPYRIGHT © ANTARA 2022