68 ribu Chevrolet Bolt EV ditarik karena risiko kebakaran

id GM,chevrolet,chevrolet bolt,bolt ev,hyundai kona

68 ribu Chevrolet Bolt EV ditarik karena risiko kebakaran

Tampilan Chevrolet Bolt EV 2017. (Chevrolet)

Jakarta (ANTARA) - General Motors Co mengatakan pada hari Jumat (13/11) mereka menarik sebanyak 68.677 unit Chevrolet Bolt Electric (EV) di seluruh dunia karena adanya risiko kebakaran, setelah lima kebakaran yang dilaporkan dan dua luka ringan.

Dilaporkan Reuters, Sabtu, penarikan kembali Bolt EV produksi tahun 2017-2019 dengan baterai tegangan tinggi yang diproduksi di Ochang, fasilitas dari LG Chem Ltd Korea Selatan.

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) bulan lalu membuka penyelidikan awal terhadap Bolt EV setelah laporan tiga Bolt terbakar.

GM mengatakan kendaraan menimbulkan risiko kebakaran ketika daya diisi hingga kapasitas penuh, atau hampir penuh. Perusahaan mengatakan telah mengembangkan perangkat lunak yang akan membatasi pengisian kendaraan hingga 90 persen dari kapasitas penuh untuk mengurangi risiko, sementara itu menentukan perbaikan akhir yang sesuai.

"Kami bekerja sama sepanjang waktu untuk menerapkan perbaikan terakhir secepat mungkin setelah tahun pertama," kata Jesse Ortega, kepala insinyur eksekutif untuk Chevrolet Bolt EV, kepada wartawan melalui telepon konferensi.

LG Chem mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Kami akan bekerja sama dengan GM dan dengan tulus melanjutkan penyelidikan untuk mengidentifikasi penyebab pasti kebakaran."

NHTSA mengatakan pemilik Bolt harus memarkir mobil mereka di luar dan jauh dari rumah sampai kendaraan mereka diperbaiki, karena penarikan baru untuk risiko kebakaran.

Penarikan kembali termasuk 50.932 kendaraan Bolt di Amerika Serikat.

Cedera karena menghirup asap dilaporkan dalam insiden Maret 2019 di Belmont, Massachusetts. Sebuah baut terbakar di jalan masuk dan pemilik mengatakan asap kuat meresap ke rumah selama kebakaran tiga jam yang membutuhkan pembersihan profesional. Pemiliknya juga melaporkan bahwa mereka menderita sakit kepala karena terkena asap.

Diler akan memperbarui perangkat lunak aki kendaraan mulai minggu depan.

Selain Bolt EV, kendaraan listrik lainnya menghadapi risiko kebakaran.

Bulan lalu, Hyundai Motor Co mengeluarkan penarikan kembali untuk hampir 77 ribu Kona EV di seluruh dunia, mengatakan kemungkinan kerusakan pada sel baterai meningkatkan risiko korsleting atau kebakaran.

Kendaraan yang terkena dampak penarikan kembali Hyundai juga menggunakan sel baterai LG Chem, yang diproduksi di pabrik pemasok di Nanjing, China.

LG Chem membantah adanya kerusakan sel tetapi mengatakan sedang bekerja dengan Hyundai.
 
Pewarta :
Editor : Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar