Program BBM Satu Harga capai 124 titik

id Bbm satu harga,Pertamina

Ilustrasi - Pertamina MOR VIII meluncurkan lembaga penyalur BBM satu harga di Maba Selatan, Halmahera Timur, Selasa (26/2) (Humas Pertamina MOR VIII) (Humas Pertamina MOR VIII/)

Jakarta (ANTARA) - PT Pertamina (Persero)  telah menjalankan program BBM Satu Harga yang merupakan penugasan pemerintah di 124 titik daerah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T) wilayah Indonesia.

Program tersebut mendapat respons positif masyarakat seperti terlihat dengan realisasi volume penyaluran BBM Satu Harga pada Desember 2018 yang mencapai 88.543 kiloliter per bulan.

Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman dalam rilis di Jakarta, Senin, menjelaskan 124 titik BBM Satu Harga tersebut tersebar di Papua sebanyak 28 titik, Kalimantan 27 titik, Sumatera 24 titik, Nusa Tenggara 16 titik, Sulawesi 14 titik, Maluku 11 titik, dan Jawa-Bali 4 titik.

“Kami optimistis bisa meneruskan program ini dengan baik dan mencapai target pelaksanaan BBM Satu Harga di 160 titik wilayah Indonesia. Dengan demikian, semakin banyak masyarakat yang merasakan dampak dari BBM Satu Harga yaitu harga BBM yang dijual sesuai ketetapan pemerintah, yaitu Premium Rp6.450 per liter dan Solar Rp5.150 per liter,” ujarnya.

Fajriyah menambahkan, pada 2019 Pertamina akan menambah titik BBM Satu Harga di Sumatera sebanyak 2 titik, Kalimantan 8 titik, Sulawesi 3 titik, Jawa & Bali 1 titik, Nusa Tenggara 11 titik, Maluku 7 titik, dan Papua 4 titik.

“Pertamina senantiasa berkoordinasi dengan pemerintah daerah, BPH Migas dan juga kepolisian dalam pengawasan dalam pendistribusian BBM Satu Harga agar tepat sasaran serta menghindari adanya penyimpangan dan penyelundupan,” jelasnya.

Salah satu wilayah yang telah merasakan dampak BBM Satu Harga adalah Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat.

Di wilayah ini, Pertamina telah menyalurkan BBM jenis Premium dan Solar sebanyak 50.000 liter setiap bulannya melalui empat lembaga penyalur di Kepulauan Mentawai.

Keempat titik BBM Satu Harga tersebut terletak di Sipora Utara (PT Rimata Saibi Jaya), Sipora Selatan (PT Ekindo Putra Andalas), Siberut Utara (PT Energi Saibi Jaya), dan Sipora Selatan (PT Ekindo Putra Andalas).

Fajriyah menjelaskan dengan adanya empat SPBU kompak dari program BBM Satu Harga ini, masyarakat di Kepulauan Mentawai dapat menikmati harga BBM yang sama dengan masyarakat di wilayah lainnya, yakni Rp6.450 per liter untuk jenis Premium dan Rp5.150 per liter untuk Solar.

“Pertamina menjamin ketersediaan pasokan untuk empat SPBU tersebut yang penyalurannya dilakukan setiap dua sampai tiga kali dalam sebulan,” katanya.

Fajriyah menambahkan empat SPBU di Kepulauan Mentawai tersebut, merupakan bagian dari 24 titik BBM Satu Harga yang sudah beroperasi di Pulau Sumatera.

Sesuai dengan Perpres Nomor 43 Tahun 2018 tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 191 Tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian, dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak, harga premium dan solar di BBM Satu Harga sama di seluruh Indonesia.
Pewarta :
Editor: Agus Wira Sukarta
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar