Festival Sungai Batanghari digelar

id festival sungai batanghari,kawasan tanggo rajo,fachrori umar,plt gubernur jambi

Salah satu tarian Jambi yang ditampilkan pada pembukaan Festival Sungai Batanghari, Sabtu (22/9) malam (Foto : Antarajambi.com)

Di Provinsi Jambi ada 223 objek wisata terdiri dari wisata unggulan, budaya sejarah, alam, minat khusus dan buatan, katanya
Jambi (Antaranews Lampung) - Festival Sungai Batanghari di Provinsi Jambi resmi digelar dan dibuka Sabtu (22/9) malam di  kawasan Tanggo Rajo tepatnya di depan rumah dinas Gubernur Jambi, ribuan warga Kota Jambi pun memadati lokasi pembukaan.

Warga Jambi terlihat antusias menyaksikan rangkaian demi rangkaian kegiatan dalam festival pariwisata yang digelar di tepian Sungai Batanghari atau sungai terpanjang di Sumatera itu.

Festival Sungai Batanghari yang masuk 100 top iven Indonesia itu dibuka langsung oleh Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Jambi Fachrori Umar dan dihadiri Staf Ahli Menteri Pariwisata Bidang Multi Kultural, Esti Reko Astuti.

Ketua Panitia Festival Sungai Batanghari 2018, Agus Sunaryo mengatakan Festival Sungai Batanghari yang merupakan agenda tahunan Pemprov Jambi itu digelar sebagai upaya meningkatkan kunjungan wisatawan mancanegara dan nusantara ke provinsi itu.

"Festival pariwisata ini diharapkan dapat meningkatkan kunjungan wisatawan ke Jambi dan meningkatkan ekonomi masyarakat khususnya di kawasan sungai melalui multiplayer efek iven pariwisata," kata Agus.

Staf Ahli Menteri Pariwisata Bidang Multi Kultural, Esti Reko Astuti mengatakan Festival Sungai Batanghari masuk iven Indonesia dan mendapat dukungan dari Kementerian Pariwisata.

Esty mengatakan di bidang pariwisata Jambi berpotensi di atraksinya, budaya dan sejarah. Sebab itu dalam pengembangan pariwisata harus didukung bersama, karena gubernur tidak bisa bekerja sendiri.

Perlu melibatkan komunitas dan akademisi dalam mengembangkan pariwisata, artinya bersama-sama membangun pariwisata. Jangan sampai target kunjungan wisatawan ke Jambi menurun, katanya.

"Dalam penyelenggaraan iven harus melibatkan masyarakat, harus ada provit dan manfaat kepada masyarakat dan memastikan tempatnya atau lingkungannya ramah serta kebersihan dan keamanan terjaga," ujarnya.

Esti juga berharap Festival Sungai Batanghari 2018 yang digelar 22-25 September itu berjalan sukses dan bermanfaat bagi warga Jambi dan daerah.

Sementara itu, Plt Gubernur Jambi yang membuka langsung festival tersebut mengatakan iven pariwisata merupakan lokomotif untuk meningkat sektor lain, sebab itu dirinya mengimbau kepada masyarakat yang bersentuhan langsung  dengan pariwisata untuk tetap menciptakan kebersihan dan keamanan wisatawan.

"Di Provinsi Jambi ada 223 objek wisata terdiri dari wisata unggulan, budaya sejarah, alam, minat khusus dan buatan. Sebab itu masyarakat yang bersentuhan dengan aktivitas pariwisata untuk tetap menjaga kebersihan dan keamanan," ujarnya.

Dalam Festival Sungai Batanghari 2018 itu digelar berbagai macam kegiatan seperti parade 99 tengkuluk yang akan di ikuti 1.000 perempuan, lomba pacu perahu kayu bermesin (ketek race), ketek hias, festival tari, atraksi seni budaya Jambi, kopi corner dan karnaval Angsoduo serta kegiatan lainnya.

Pembukaan Festival Sungai Batanghari 2018 ditandai dengan pemukulan kompangan (rebana) oleh Plt Gubernur bersama Staf Ahli Menteri Pariwisata dan Forkompimda Jambi.
Pewarta :
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar