Harga sawit di Tulangbawang dan Mesuji anjlok

id Harga sawit Turun Drastis,sawit di Mesuji dan Tulangbawang turun

Perkebunan sawit di Kabupaten Tulangbawang,Lampung. Harga tandan buah segar sawit turun drastis di Kabupaten Tulangbawang dan Kabupaten Mesuji dalam seminggu terakhir (Raharja/Antaralampung.com).

Kalau sawit tidak dipanen akan merusak batangnya, beda dengan karet yang tahan tidak disadap
Tulang Bawang, Lampung (ANTARA) - Beberapa petani sawit di Kabupaten  Tulangbawang  dan  Kabupaten Mesuji Lampung mengeluhkan harga tandan buah segar sawit  (TBS) yang anjlok dari Rp1.500 per kilogram menjadi Rp800 per kilogram.

"Hampir setiap hari harganya turun sebesar Rp60 untuk setiap kilogramnya, jadi saat ini harga yang kami terima Rp800 per kilogramnya," kata Satosa, petani sawit di Kecamatan Rawa Jitu , Kabupaten Tulangbawang , Sabtu .

Ia mengatakan, penurunan harga tersebut terjadi dalam sepekan terakhir. 

Para petani, kata Santosa,  hanya pasrah dan menerima harga yang ditetapkan pengumpul; sebab bila ditolak maka sawit yang sudah dipanen tidak terjual dan membusuk.

"Apalagi sawit berbeda dengan karet. Kalau sawit tidak dipanen akan merusak batangnya, beda dengan karet yang tahan tidak disadap," ujarnya.

Santoso berharap pemerintah mengawasi penerapan harga TBS sebab para petani mendapatkan informasi bahwa harga terendah TBS sudah ditetapkan pemerintah bersama pengusaha sawit.

Sementara pedagang pengumpul sawit, Marlinton  warga  Kabupaten  Mesuji Lampung   mengatakan penerapan harga sawit di tingkat petani berdasarkan harga pabrik.

Ia  mengatakan para pengumpul  hanya mendapat selisih Rp60 perkilogramnya dari petani, kemudian menjualnya ke pabrik pengolah minyak sawit.

"Harga yang diterima pabrik sekarang ini Rp9.00 dan Rp1.000 per kilogramnya," kata dia.

Sementara beban ongkos angkut TBS dari kebun warga hingga ke desa dan menuju pabrik dibebankan kepada pedagang pengumpul.
Pewarta :
Editor: Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar