Tips Agar Tak Terjebak Lowongan Kerja Fiktif

id pencari kerja

Ilustrasi Pencari kerja ANTARA FOTO/R Rekotomo/pd/17.

Mereka memanggil kandidat interview seleksi di luar kota sehingga diminta membayar akomodasi. Biasanya mereka memakai nama perusahaan bonafit
Jakarta (Antaranews Lampung) - Penipuan lowongan kerja semakin marak dan terjadi dengan cara bermacam-macam.

"Mereka memanggil kandidat interview seleksi di luar kota sehingga diminta membayar akomodasi. Biasanya mereka memakai nama perusahaan bonafit," ujar Country Manager JobStreet.com Indonesia, Farida lim, dalam temu media di Jakarta, Kamis (13/12)

"Bahkan, mereka banyak yang mengatasnamakan JobStreet," sambung dia.

Lebih lanjut, Farida berbagi tips agar pencari kerja tidak terjebak lowongan kerja fiktif.

1. Jangan pernah tanggapi panggilan kerja yang meminta uang "Jika meminta bayaran jangan pernah mau mengeluarkan uang, karena tidak sesuai dengan peraturan Depnaker," kata Farida.

2. Pastikan iklan lowongan kerja dari sumber kredibel Farida meyarankan agar pelamar memastikan iklan dari sumber terpercaya.

"Jangan dari forward teman atau situs personal. Pastikan iklan berasal dari situs kredibel dan terpercaya karena setidaknya jika terjadi sesuatu bisa dilaporkan ke platform iklan," ujar Farida.

3. Jangan asal sebar CV Farida juga menyarankan untuk tidak mengunggah CV di media sosial.

"CV itu bersifat data pribadi jangan ditaruh di publik karena bisa disalahgunakan, data kita bisa digunakan untuk menipu," kata Farida.

Sementara bagi pencari kerja, Farida memberi saran agar para kandidat pelamar mengenali kemampuan atau skill diri.

Selain itu, pencari kerja juga diharap selalu membaca iklan lowongan kerja dengan teliti.

Baca juga: Awas, Stres Ringan Picu terjadinya Kanker Mulut
Pewarta :
Editor: Samino Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar