Mahasiswa Itera juara 1 desain hunian bertingkat tingkat nasional

id Lampung, itera,mahasiswa itera

Mahasiswa Itera juara 1 desain hunian bertingkat tingkat nasional

Tim mahasiswa Institut Teknologi Sumatera (Itera) dari Program Studi Teknik Sipil meraih juara pertama lomba desain bangunan hunian bertingkat nasional (Antaralampung/HO/Itera)

Kami juga menambahkan ornamen Simalungun pada rumah yang kami desainkan

Bandarlampung (ANTARA) - Tim mahasiswa Institut Teknologi Sumatera (Itera) dari Program Studi Teknik Sipil meraih juara pertama lomba desain bangunan hunian bertingkat nasional yang diadakan oleh Himpunan Profesi Tenaga Konstruksi Indonesia (Hiptasi).

Kedua mahasiswa tersebut dari Program Studi Teknik Sipil Itera yakni Rizky Nuari Sipangkar dan Andrew A Purba. Kedua mahasiswa ini merancang sebuah hunian bertingkat modern yang ramah lingkungan dengan konsep green building, serta memadukannya dengan ciri khas ornamen daerah Sumatera Utara, asal kedua mahasiswa.

Rizky Nuari Sipangkar, salah satu mahasiswa menjelaskan, desain yang mereka rancang menyesuaikan tema yang ditetapkan penyelenggara, yaitu bangunan berbasis green building. Untuk itu, timnya membuat bangunan rumah dua lantai yang dilengkapi panel surya untuk sumber energi listrik ramah lingkungan, pemanen air hujan (rain water harvesting) sebagai sumber air, sliding door dan jendela kaca berukuran besar, serta beberapa bagian atap memanfaatkan material kaca sebagai sumber cahaya di siang hari dan dapat menghemat penggunaan listrik.

“Kami  juga menambahkan ornamen Simalungun pada rumah yang kami desainkan sesuai dengan suku asal kami yaitu Batak Simalungun dari Sumatera Utara,” ujar Rizky, di Bandarlampung, Kamis.

Selain itu, hunian yang didesain juga merupakan bangunan tahan banjir, dengan menaikkan elevasi bangunan setinggi 1,1 meter di atas permukaan jalan.

“Inovasi desain kami buat berdasarkan beberapa referensi bangunan yang sudah ada, dengan beberapa perubahan bentuk dan model yang disesuaikan dengan konsep rumah adat Batak Simalungun,” kata Rizky.

Andrew A Purba menambahkan, latar belakang timnya yang dibimbing oleh dosen Teknik Sipil Itera Ahmad Yudi, mengikuti lomba tersebut adalah karena keduanya ingin membandingkan skill atau kemampuan yang dimiliki dengan mahasiswa kampus lain di Indonesia.

Rizky dan Andrew menyampaikan harapan, supaya mahasiswa Itera aktif mengikuti  perlombaan, baik tingkat lokal, nasional atau bahkan internasional. Tujuan utama mengikuti berbagai kompetisi tersebut bukan hanya untuk meraih juara, akan tetapi untuk mengukur kemampuan mahasiswa Itera dengan mahasiswa dari luar Itera.

“Selain itu dengan mahasiswa aktif mengikuti berbagai kegiatan lomba, maka nama Itera akan lebih cepat dikenal masyarakat luas, apalagi jika meraih prestasi,” ujar Andrew.

Sebelum diumumkan menjadi juara 1 dalam lomba yang diikuti mahasiswa berbagai kampus di Indonesia tersebut, Rizky dan Andrew telah melalui beberapa tahap seleksi. Setelah lolos dalam seleksi awal, tim Itera masuk tahap 10 finalis untuk mempresentasikan desain yang dibuat.

Atas prestasi tersebut Rektor Itera Ofyar Z Tamin menyampaikan apresiasi dan penghargaan. Dalam berbagai kesempatan, Rektor Itera menekankan, selain harus memiliki kemampuan hard skill, mahasiswa Itera juga perlu memiliki kemampuan soft skill, yang tidak hanya didapat dari kelas perkuliahan, akan tetapi dapat diraih dari berbagai kegiatan di luar perkuliahan, seperti organisasi dan pengembangan diri.
Baca juga: 2.313 calon mahasiswa lolos SNMPTN Institut Teknologi Sumatera
Baca juga: 1.877 mahasiswa Itera laksanakan KKN secara daring

Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar