Twitter akan buat peringatan cuitan negatif yang menyakitkan

id twitter,konten negtif,cuitan negatif

Twitter akan buat peringatan cuitan negatif yang menyakitkan

People holding mobile phones are silhouetted against a backdrop projected with the Twitter logo in this illustration picture taken in Warsaw September 27, 2013. Twitter Inc, the eight-year-old online messaging service, gave potential investors their first glance at its financials on Thursday when it publicly filed its IPO documents, setting the stage for one of the most-anticipated debuts in over a year. Picture taken September 27. REUTERS/Kacper Pempel (POLAND - Tags: BUSINESS TELECOMS LOGO) (REUTERS/Kacper Pempel)

Kami mendorong orang-orang untuk memikirkan ulang sikap mereka
Jakarta (ANTARA) - Twitter Inc sedang menguji coba mengirimkan pemberitahuan ketika pengguna membalas sebuah cuitan dengan "bahasa yang menyinggung atau menyaktikan".

Diberitakan laman Reuters, pengguna akan mendapatkan pemberitahuan jika kata-kata yang mereka gunakan mirip dengan unggahan yang pernah dilaporkan, Twitter akan menanyakan apakan pengguna ingin mengubah kalimat atau tidak.

"Kami mendorong orang-orang untuk memikirkan ulang sikap mereka, memikirkan ulang bahasa mereka sebelum mengunggah karena mereka sering berada di waktu-waktu yang memanas, mereka mungkin mengatakan sesuatu yang akan mereka sesali," kata kepala kebijakan global Twitter untuk kepercayaan dan keamanan, Sunita Saligram kepada Reuters.
Baca juga: Video di youtube, facebook, twitter lebih berbahaya dibanding bioskop


Kebijakan di Twitter meminta agar pengguna tidak menyerang orang lain dengan konten yang menghina, rasisme, seksisme atau merendahkan.

Pengguna mikroblog tersebut bisa melaporkan, atau flagging, konten yang melanggar aturan.

Percobaan ini akan berlangsung selama dua pekan secara global, namun, hanya untuk cuitan berbahasa Inggris.

Twitter, berdasarkan laporan transparansi, menindak sekitar 396.000 akun yang melanggar kebijakan mereka, serta lebih dari 584.000 akun yang melanggar aturan tentang ujaran kebencian pada periode Januari-Juni 2019.
Baca juga: Polisi masih terus cari pemilik akun Twitter @digeeembok
Pewarta :
Editor : Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar