PBSI nilai performa Jojo alami perbaikan

id pp pbsi,bulutangkis,jonatan christie,hendry saputra

PBSI nilai performa Jojo alami perbaikan

Ekspresi pebulu tangkis tunggal putra Indonesia Jonatan Christie ketika meraih poin saat bertanding melawan pebulu tangkis Taiwan Chou Tien Chen pada babak perempat final Piala Sudirman 2019 di Guangxi Sports Center Gymnasium, Nanning, China, Jumat (24/5/2019). Indonesia melaju ke babak semi final Piala Sudirman 2019 setelah menang dengan skor 3-2 atas Taiwan. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/wsj. (ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO A)

Jakarta (ANTARA) - PBSI menilai performa Jonatan Christie mengalami perkembangan positif, setelah sebelumnya dianggap sempat menurun pasca memperoleh medali emas di gelaran Asian Games 2018.

Perlahan namun pasti penampilan Jojo mulai membaik, terbukti setelah beberapa kali membuat kejutan dengan menumbangkan pemain top di sejumlah turnamen dan akhirnya berhasil merebut gelar juara dari New Zealand Open dan Australia Open 2019.

"Jonatan dalam kondisi fisik yang prima, dia itu memang staminanya harus bagus. Jonatan mainnya perlu durasi panjang, tempo lama, jadi awalnya itu dulu, teknik dan cara main saya lihat bisa lebih menguasai," tutur Kepala Pelatih Tunggal Putra PBSI Hendry Saputra melalui keterangan resmi yang diterima Antara di Jakarta, Minggu.

Dari segi teknik pukulan, misalnya, beberapa stroke pukulan Jojo sebelumnya terlihat kurang meyakinkan, namun pebulutangkis kelahiran Jakarta itu sekarang lebih berani menerapkan strategi yang lebih baik.

Sebelumnya, Jonatan meraih gelar Australia Open 2019 usai mengalahkan rekan senegara yaitu Anthony Sinisuka Ginting dengan skor 21-17, 13-21, 21-14.

Meski berstatus turnamen level super 300, namun banyak para pemain top yang ambil bagian dalam kejuaraan ini sebagai upaya pengumpulan poin menuju Olimpiade Tokyo 2020.

Pengumpulan poin olimpiade dimulai pada turnamen New Zealand Open 2019 pada bulan Mei lalu dan akan berakhir di turnamen Badminton Asia Championships 2020 pada bulan April mendatang.

"Bagi saya ini sudah oke, melebihi target, tadinya target salah satunya masuk final dan juara tapi ini keduanya lolos. Kalau dibilang ini kan cuma super 300, ya tidak apa-apa sah saja karena sedang mengejar poin untuk olimpiade," tutur Hendry.

Jonatan kini sudah mulai menjalani latihan di Pelatnas Cipayung untuk mempersiapkan diri jelang kejuaraan selanjutnya di Blibli Indonesia Open 2019.


 
Pewarta :
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar