Waykanan-Mesuji ditawarkan sebagai tempat industri gula kepada Taiwan

id Investasi pabrik gula, taiwan, waykanan, mesuji, pemprov lampung

Asisten Bidang Ekonomi dan Pembangunan Provinsi Lampung Taufik Hidayat, menerima kunjungan investor Taiwan. (Antara Lampung/HO)

Dua kabupaten yakni, Way Kanan dan Mesuji ditawarkan kepada COA of Taiwan dan perusahaan Taiwan Sugar Corporation sebagai lahan potensial yang dapat digunakan untuk perkembangan industri gula
Bandarlampung (Antaranews Lampung) -Pemerintah Provinsi Lampung menawarkan Kabupaten Way Kanan dan Mesuji untuk pengembangan industri gula kepada Kementerian Pertanian Taiwan (Council of Agriculture /COA of Taiwan) dan Taiwan Sugar Corporation (TSC) yang kini melakukan survei untuk investasi di Lampung. 
     
"Dua kabupaten yakni, Way Kanan dan Mesuji ditawarkan kepada COA of Taiwan dan perusahaan Taiwan Sugar Corporation sebagai lahan potensial yang dapat digunakan untuk perkembangan industri gula," kata Asisten Bidang Ekonomi dan Pembangunan Provinsi Lampung Taufik Hidayat, pada pertemuan tim survei Kementerian Pertanian Taiwan, di Ruang Rapat Sakai Sambayan, Kantor Pemprov Lampung, Bandarlampung,  Selasa.                     
Kedatangan COA Taiwan dipimpin Deputy Director Departement of International Head Affairs, CO, Vincent Lin.
         
Menurut Taufik, Kabupaten Waykanan menjadi salah satu alternatif untuk lahan investasi. Pertimbangannya, di Kabupaten Waykanan selain masih ada ketersedian lahan juga akan ada pembangunan dermaga darat (dry port), yang memudahkan hasil-hasil industri di daerah itu akan diangkut menggunakan kereta api menuju Pelabuhan Panjang.

Ia meyakinkan jika Pemprov Lampung membuka pintu seluas-luasnya bagi para investor yang akan menanamkan modalnya di daerah ini. 
         
"Pemprov Lampung akan memberi kemudahan bagi para investor saat menanamkan uangnya di Lampung,” ujarnya.

Taufik berharap survei yang dilakukan dapat membuahkan hasil yang baik, yakni tercipta investasi. Bukan hanya investasi dalam bentuk dana juga teknologi, agar dapat menekan harga pembelian gula juga meningkatkan taraf hidup petani lokal.

 Sementara itu, Deputy Director Departement of International Head Affairs, CO, Vincent Lin mengapresiasi sambutan yang diberikan Pemprov Lampung.

Ia mengungkapkan kedatangan dirinya beserta rombongan selain untuk melakukan survey untuk investasi. 
       
Selain itu, pihaknya juga membuka kesempatan untuk bertukar informasi seputar pertanian.

 Vice CEO Sugar Business Division, Taiwan Sugar Corporation (TSC) Vei-dong Chen menambahkan, lahan yang diperlukan untuk membangun pabrik gula minimal 30 ribu hektare. 
       
"Apabila pabrik ini akan beroperasi maka akan memproduksi 100 ribu ton gula kuning dan 100 ribu ton gula putih. Sementara nilai investasi diperkirakan sekitar 2 juta dolar AS," tambahnya.
Pewarta :
Editor: Hisar Sitanggang
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar