Wiranto: Melanjutkan persaingan akan memperlemah bangsa

id Wiranto, Menkopolhukam, sidang MK

Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto saat memberikan jawaban kepada wartawan di Jakarta. (ANTARA/Syaiful Hakim).

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto mengatakan upaya melanjutkan persaingan politik usai keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) hanya akan memperlemah bangsa di tengah tantangan global yang kompleks.

"Persaingan di dalam negeri sudah selesai, seiring dengan pemilu yang sudah selesai. Tidak bisa dilanjut karena cuma memperlemah bangsa," kata Wiranto di Gedung Kemenkopolhukam Jakarta Pusat, Jumat sore.

Menurut Wiranto, presiden terpilih Joko Widodo telah mengajak seluruh komponen masyarakat untuk bersatu menghadapi tantangan masa depan yang masih sangat kompleks.

Baca juga: KPU harap Jokowi-Prabowo hadiri penetapan calon terpilih

Persaingan politik yang terjadi di dalam negeri, kata Wiranto, hanya bersifat temporer selama pemilu bergulir.

Namun persaingan yang sesungguhnya bagi Indonesia adalah antarnegara dalam upaya meningkatkan ekonomi, hukum, dan sebagainya.

"Persaingan itu di luar sana, antarnegara baik itu regional maupun global. Persaingan dalam negeri hanya temporer karena bersifat pemilu. Kita harus sadar, bahwa persaingan sesungguhnya di luar sana," kata Wiranto.

Wiranto mengatakan komentar presiden terpilih Joko Widodo maupun Prabowo Subianto saat menanggapi jalannya sidang putusan MK, Kamis (27/6) malam, memiliki semangat bahwa keduanya sangat menghormati konstitusi.

"Komentarnya Prabowo harus juga diimbangi dengan statemennya Joko Widodo. Dua komentar ini kita rangkum dalam satu semangat bahwa keduanya ini sangat menghormati konstitusi," ujarnya.

Baca juga: Wiranto apresiasi komitmen Prabowo hormati putusan MK

Wiranto mengajak seluruh elemen bangsa yang sempat terpecah selama pemilu untuk bersatu usai berakhirnya sengketa Pilpres 2019.

"Pak Joko Widodo bilang, tidak ada lagi kubu-kubuan. Kita bersatu kembali sebagai bangsa. Beliau katakan siap jadi Presiden bagi seluruh rakyat Indonesia," katanya.

Baca juga: Haedar Nashir ucapkan selamat untuk Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandiaga

Baca juga: MK tolak seluruh permohonan Prabowo-Sandi

Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Eddy K Sinoel
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar