Trump jatuhkan sanksi baru ke Iran, kali ini sasar industri logam

id industri logam Iran,donald trump,sanksi amerika serikat terhadap iran,sanksi iran

Ilustrasi : Presiden Donald Trump pada Rabu (8/5/2019) memerintahkan sanksi baru terhadap Iran, kali ini menargetkan sektor logam industri. (Foto: Istimewa)

Washington (ANTARA) - Presiden Donald Trump pada Rabu (8/5/2019) memerintahkan sanksi baru terhadap Iran, kali ini menargetkan pendapatan ekspor Republik Islam itu dari sektor logam industri, dan berjanji untuk terus menekan Teheran kecuali jika "secara fundamental mengubah" kebijakannya.

Pengumuman itu dibuat pada hari peringatan penarikan unilateral Amerika Serikat (AS) dari kesepakatan penting 2015 antara Teheran dan kekuatan dunia untuk mengekang program nuklirnya, dengan imbalan meringankan beberapa sanksi dan beberapa jam setelah Teheran mengatakan tidak akan lagi sepenuhnya mematuhi perjanjian itu.

Ketegangan antara Washington dan Teheran sudah tinggi ketika pemerintahan Trump mengatakan akhir pekan lalu bahwa pihaknya mengerahkan armada kapal induk dan pesawat-pesawat pembom ke Timur Tengah, sebagai tanggapan atas apa yang dikatakannya sebagai "indikasi dan peringatan yang mengganggu" dari Iran.

Sebelum perintah eksekutif Trump terkait sanksi, seorang pejabat senior Gedung Putih mengatakan Washington akan memberlakukan lebih banyak pembatasan ekonomi di Teheran "segera" dan telah memperingatkan Eropa untuk berhenti melakukan bisnis dengan Republik Islam itu.

"Tindakan hari ini menargetkan pendapatan Iran dari ekspor logam industri -10 persen dari ekspornya - dan membuat negara-negara lain memperhatikan bahwa mengizinkan baja dan logam lain Iran ke pelabuhan Anda tidak akan lagi ditoleransi," kata Trump dalam sebuah pernyataan.

"Teheran dapat mengharapkan tindakan lebih lanjut kecuali secara fundamental mengubah perilakunya," ujar Trump.

Pemerintahan Trump mengatakan kesepakatan nuklir, dinegosiasikan oleh pendahulunya Barack Obama, cacat karena tidak permanen, tidak membahas program rudal balistik Iran dan tidak menghukumnya karena melancarkan perang proxy di negara-negara Timur Tengah lainnya.

Anggota parlemen Demokrat terkemuka seperti Chris Murphy, di subkomite Timur Tengah Senat mengatakan Iran menghentikan kepatuhan terhadap beberapa bagian dari kesepakatan itu adalah "berita buruk" dan menuduh pemerintah Trump membuat Amerika jauh lebih tidak aman melalui kebijakannya. Ketua DPR Nancy Pelosi meminta pengarahan tentang Iran untuk anggota-anggotanya.

Beberapa jam sebelum sanksi baru AS, Presiden Iran Hassan Rouhani mengumumkan Teheran mengurangi pembatasan untuk program nuklirnya dengan langkah-langkah yang untuk saat ini berhenti melanggar perjanjian 2015. Tapi pihaknya mengancam tindakan lebih lanjut jika negara-negara tidak melindunginya dari sanksi.

Teheran menghentikan kepatuhan dengan beberapa elemen dari perjanjian nuklir itu "tidak kurang daripada pemerasan nuklir Eropa," kata Asisten khusus presiden AS dan Direktur Senior untuk Senjata Pemusnah Massal Tim Morrison dalam sebuah konferensi.

"Sekarang adalah waktunya bagi komunitas negara-negara untuk mengutuk keras kesalahan nuklir Iran dan meningkatkan tekanan pada rezim untuk mematuhi tuntutan AS," kata Morrison. Ia menambahkan bahwa Washington tidak 'selesai' dengan sanksi terhadap Iran.

Morrison mengatakan Amerika Serikat akan bergerak cepat terhadap segala upaya negara-negara Eropa untuk melemahkan tekanan sanksi Washington terhadap Iran. Dia menyarankan mereka agar tidak menggunakan apa yang disebut Kendaraan Tujuan Khusus (Special Purpose Vehicle) untuk memfasilitasi perdagangan non-dolar untuk menghindari sanksi AS.

"Jika Anda adalah bank, investor, perusahaan asuransi, atau bisnis lain di Eropa, Anda harus tahu bahwa terlibat dalam ... Kendaraan Tujuan Khusus adalah keputusan bisnis yang sangat buruk," kata Morrison.

Dipelopori oleh penasihat keamanan nasional John Bolton, pemerintahan Trump telah mengambil beberapa langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menekan Iran seperti menuntut dunia menghentikan semua impor minyak Iran dan menunjuk elit Iran, Korps Penjaga Revolusioner sebagai organisasi teroris asing, yang telah Iran lemparkan sebagai provokasi Amerika.

"Kami telah membuat fokus isolasi diplomatik dan tekanan ekonomi kami serta kebijakan itu berhasil," Brian Hook, Utusan Khusus untuk Iran, mengatakan dalam briefing. Hook mengatakan bahwa lebih banyak negara sekarang, dibandingkan dengan tahun lalu, yang setuju dengan Amerika Serikat tentang Iran.

Sekutu-sekutu Eropa Washington menentang keputusan Trump untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir dan sejauh ini gagal menemukan cara untuk mengurangi dampak ekonomi dari sanksi baru AS. Demikian laporan yang dikutip dari Reuters.

Baca juga: Wall Street bervariasi, pasar waspada perundingan dagang AS-China

Baca juga: Dolar cenderung datar, pasar tunggu perundingan dagang AS-China


 

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar