Dua TPS di Jayawijaya-Papua dipastikan Bawaslu pemungutan suara ulang

id Bawaslu Jayawijaya,papua,pemilihan suara ulang (PSU)

Komisioner Bawaslu Jayawijaya, Papua, Ansar. (FOTO ANTARA/Marius Frisson Yewun).

Wamena (ANTARA) - Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kabupaten Jayawijaya, Provinsi Papua memastikan dua tempat pemungutan suara (TPS) di kabupaten ini akan melakukan pemungutan suara ulang (PSU).

Komisioner Bawaslu Jayawijaya, Ansar di Wamena, ibu kota Kabupaten Jayawijaya, Kamis, mengatakan dua TPS itu belum melakukan pencoblosan karena logistiknya tertukar pada saat pendistribusian 17 April 2019 dan diupayakan untuk PSU.

"TPS 051 dan 049 itu tertukar, bukan hilang. Yang logistik TPS 051 harusnya ke TPS 049 dan yang logistik 049 itu ke TPS 051. Untuk TPS 049 juga tidak melakukan pencoblosan karena sudah lewat batas waktu," katanya.

Panwaslu setempat, kata dia, memastikan logistik untuk dua TPS itu bukan hilang melainkan hanya tertukar.

"Bukan hilang. Lebih disebabkan kelalaian petugas di lapangan. Meski begitu, saat akan pencoblosan panwas distrik juga ada di lapangan dan sudah laporkan," katanya.

Ia juga mengatakan masih ada laporan-laporan lain yang diterima terkait pelanggaran Pemilu 2019 namun masih terus ditelusuri kebenarannya.

"Sekarang kami menunggu bukti-bukti dari panwas distrik, nanti semua akan ditindaklanjuti. Kami sudah laksanakan pendampingan di distrik, sehingga akan dilakukan PSU dalam waktu dekat," katanya.

Menurut Ansar, belum bisa dipastikan apakah pelanggaran yang terjadi di dua TPS ini karena unsur kesengajaan atau bukan.

Baca juga: KPU Jayawijaya: Tidak ada perampasan logistik Pemilu

Baca juga: Kemungkinan semua TPS di Jayawijaya gunakan sistem noken

Pewarta : Marius Frisson Yewun
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar