Debit air Bengawan Madiun berangsur surut

id Bengawan Madiun,Debit air sungai surut,Banjir Madiun,Banjir Ngawi,BPBD Madiun,BPBD Kota Madiun

Sejumlah warga berjalan menerobos banjir untuk mengungsi di Desa Garon, Kecamatan Balerejo, Kabupaten Madiun, Jawa Timur, Kamis (7/3/2019). Luapan Sungai Madiun serta beberapa anak sungainya mengakibatkan sejumlah wilayah di Kabupaten Madiun terendam banjir sejak Rabu (6/3/2019) sehingga ratusan warga harus mengungsi. (ANTARA FOTO/SISWOWIDODO)

Madiun (ANTARA) - Debit air Sungai Bengawan Madiun yang sebelumnya tinggi hingga meluap dan menyebabkan banjir di wilayah Madiun dan sekitarnya terpantau mulai surut dan normal.

Kepala BPBD Kota Madiun Agus Hariono, Jumat mengatakan, pihaknya terus melakukan pemantauan debit air Bengawan Madiun karena Kota Madiun juga rawan menjadi lokasi luapan anak sungai Bengawan Solo tersebut.

"Instruksi dari Wali Kota agar debit air Bengawan Madiun dipantau terus. Pemantauan dilakukan sejak debit meningkat pada Rabu lalu hingga saat ini. Pada Rabu dini hari pukul 02.00 WIB, debit terpantau sangat tinggi," ujar Agus kepada wartawan.

Namun, berdasarkan pemantauan pada Jumat pagi, debit air Bengawan Madiun sudah menurun. Ia menilai, berkurangnya debit air yang ada di Bengawan Madiun tersebut dipengaruhi oleh curah hujan yang juga berkurang di wilayah Madiun.

Meski telah terjadi penurunan debit air, namun warga diimbau tetap waspada. Terlebih jika curah hujan kembali tinggi. Hal itu karena musim hujan masih berlangsung.

Jika curah hujan kembali normal bahkan tidak hujan, maka Kota Madiun dipastikan akan aman dari banjir.

Pihaknya juga telah mengerahkan 30 personel dari BPBD Kota Madiun untuk membantu proses evakuasi dan penanganan korban banjir di wilayah Kabupaten Madiun dan Ngawi.

"Kami membawa tiga unit perahu karet dengan kapasitas angkut 12 orang dan delapan orang. Mereka membantu proses evakuasi korban banjir di Kabupaten Madiun dan Ngawi," katanya.

Agus menambahkan, pihaknya terus melakukan pemantauan selama musim hujan masih berlangsung. Warga diminta waspada jika hujan dengan intesitas deras turun lebih dari tiga jam. 

Baca juga: Pemkab Madiun catat kerugian pertanian akibat banjir capai Rp7 miliar lebih
Baca juga: Lantamal V berangkatkan satu SST satgas banjir ke Madiun

Pewarta : Louis Rika Stevani
Editor: Desi Purnamawati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar