KPK harap Polda Metro bekerja maksimal ungkap penyerang penyelidik KPK

id KPK, FEBRI DIANSYAH, PELAKU, PENYERANGAN, PENYELIDIK, POLDA METRO JAYA, POLRI

Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat menyampaikan keterangan kepada awak media, di Gedung KPK, Jakarta, Senin (4/2/2019). (ANTARA News/Benardy Ferdiansyah)

Jakarta (ANTARA News) - KPK mengharapkan Polda Metro Jaya bekerja maksimal untuk mengungkap pelaku penyerangan terhadap dua penyelidik KPK yang sedang bertugas di salah satu hotel di Jakarta Pusat, Sabtu malam (2/2).

Sebelumnya, KPK telah melaporkan secara resmi kasus penyerangan itu dan akan ditangani oleh Ditreskrimum Polda Metro Jaya.

"Kami percara Polda Metro Jaya akan menangani ini secara maksimal selain karena pengalaman tim Ditreskrimum tersebut juga sudah cukup sering kita dengar dalam menemukan para pelaku penganiayaan atau kejahatan-kejahatan sejenis," kata Juru Bicara KPK, Febri Diansyah, di Gedung KPK, Jakarta, Senin.

Selain itu, kata dia, KPK juga sudah memberikan beberapa bukti visual ke Polda Metro Jaya terkait kasus penyerangan tersebut.

"Beberapa informasi visual juga sudah kami berikan, visum juga sudah dilakukan terhadap pegawai yg dianiaya tersebut dan hasilnya tentu akan disampaikan juga pada pihak Polri nantinya," kata dia.

Namun, ia enggan menjelaskan lebih bukti-bukti apa yang diberikan ke Polda Metro Jaya tersebut.

"Artinya, bisa berupa foto atau bentuk-bentuk yang lain tetapi mungkin kurang tepat kalau secara rinci saya sampaikan di sini karena bisa menjadi bagian dari proses investigasi yg dilakukan oleh pihak Polri," ucap Febri. 

Pihaknya pun akan menunggu hasil investigasi dari Polda Metro Jaya karena KPK juga memandang bahwa saat kejadian itu juga banyak saksi yang berada di lokasi. 

"Jadi nanti kita tunggu bersama bagaimana hasil investigasi dari Polri karena lokasinya sebenarnya kami pandang tidak tersembunyi ada di sebuah hotel, saksi-saksi lain juga banyak dan bukti-bukti lain. Kami pandang tim dari Polri semoga bisa cepat menemukan pelaku," kata dia.

Pewarta : Benardy Ferdiansyah
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar