Ketua KPU imbau saran tidak disampaikan melalui media sosial

id Kpu, arief budiman, arief sulistyanto, bareskrim, andi arief

Screenshoot cuitan Andi Arief soal surat suara yang beredar di Twitter.

Jakarta (ANTARA News) - Ketua KPU, Arief Budiman, mengimbau kepada siapa pun yang ingin menyampaikan saran dan masukan kepada KPU untuk tidak memanfaatkan media sosial yang dapat menimbulkan polemik.

"Kalau mau mengingatkan KPU jangan melalui media sosial, yang terbuka, yang terkesan seolah-olah tidak jelas ditujukan ke siapa," ujar dia, di Kantor Bareskrim Kepolisian Indonesia, Jakarta, Kamis.

Hoaks surat suara sudah dicoblos itu pun, diketahuinya dari media sosial dan tidak langsung ditujukan untuk KPU.

Ia menegaskan KPU sangat membuka diri dan menerima kritikan dan masukan, termasuk peringatan dan berjanji akan meresponnya, tetapi sebaiknya disampaikan dengan jelas kepada KPU langsung.

Terkait laporan hoaks surat suara tercoblos sebanyak tujuh kontainer di Tanjung Priok ke Bareskrim Polri, KPU menyatakan langkah tersebut diambil karena isu kali ini dinilai sangat berlebihan.

Beberapa kali serangan berita bohong telah menerpa KPU dan selalu dijawab dengan data dan fakta, tetapi hoaks kali ini disebut tidak cukup hanya dengan jawaban data dan fakta.

Ia berharap laporan KPU segera ditindaklanjuti agar selesai cepat dan tidak mengganggu proses Pemilu 2019.

"Saya berharap lebih cepat dari hari pencoblosan 17 April, saya pikir polisi punya cara dan strategi pasti akan diungkap secepat mungkin," kata Arief.

Dalam kesempatan sama, Kabareskrim Kepolisian Indonesia, Komisaris Jenderal Polisi Arief Sulistyanto, enggan menjanjikan waktu yang diperlukan untuk mengungkap kasus tersebut, tetapi berjanji secepatnya.

"Kami secepat mungkin, makin cepat makin baik," ujar dia.

Baca juga: Tiga orang dilaporkan soal surat suara tercoblos

Baca juga: Demokrat minta kepolisian usut sumber rekaman hoaks surat suara

Baca juga: KPU lapor soal hoaks surat suara tercoblos ke polisi

Pewarta : Dyah Astuti
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar