Pos perbatasan RI-Malaysia ditambah 18 unit

id Pos perbatasan,ri malaysia,kaltara kaltim

Patroli Patok Indonesia-Malaysia Sejumlah prajurit Satgas Pamtas batalion lintas udara 433/Julu Siri Kostrad dari Pos Sei Ular dan Pos Kanduangan Desa Sekaduyan Taka, Seimanggaris, Nunukan, Kaltara, Jumat (2/1). Patroli patok ini rutin dilaksanakan prajurit Satgas Pamtas dalam rangka mengecek kondisi dan keberadaan tapal batas Indonesia-Malaysia di daerah itu. ANTARA FOTO/M Rusman

Samarinda (ANTARA News) - Pos perbatasan antara RI dengan Malaysia mulai Provinsi Kalimantan Utara hingga Kalimantan Timur mengalami penambahan 18 unit, dari sebelumnya 39 pos naik menjadi 57 pos pengamanan perbatasan (pamtas).  

"Jumlah pos di perbatasan RI-Malaysia, khususnya di Kabupaten Malinau (Kaltara) hingga Kabupaten Mahakam Ulu (Kaltim) yang sebelumnya 21 pos, kini terdapat penambahan 6 pos pamtas," ujar Danrem 091/Aji Surya Natakesuma (ASN) Brigjen TNI Irham Waroihan di Samarinda, Jumat  

Sedangkan, Pos Pamtas RI-Malaysia yang menjadi tanggung jawab sektor 141/AYJP dan telah dikembalikan ke sektor Nunukan yang sebelumnya terdapat 6 pos kini terdapat penambahan sebanyak 12 pos pamtas. 

Selain itu, guna mengoptimalkan pengawasan dan menjaga kawasan perbatasan juga terdapat 12 pos lainnya, yakni Pos Mepun, Kahat, Long Kemuat, Hulu Iwan, Iwan Hilir, Long Bena, Sungai Ikang, Sungai Sangae, Danumbayong, Lasantuyan, dan Pos Sungai Cini.

 "Untuk itu saya menyampaikan ucapan terima kasih yang tulus dan penghargaan kepada Satgas Yonif 141/AYJP karena telah melaksanakan tugas pengamanan perbatasan penuh tanggung jawab," ucapnya sehari sebelumnya, saat menerima 181 prajurit Satgas Pamtas 144/Jaya Yudha guna menggantikan Satgas Yonif 141/AYJP. 

Dalam kesempatan itu, Danrem juga mengatakan bahwa di kawasan perbatasan mulai Provinsi Kaltara hingga Provinsi Kaltim telah terpasang 444 patok U. Prajurit TNI di perbatasan juga turut menggagalkan penyelundupan narkoba jenis sabu-sabu seberat 6,68 gram dan 1.029 botol miras.

Dalam masa penugasan sekitar 9 bulan itu, prajurit juga mengamankan 9 pucuk senjata api rakitan beserta 9 amunisi jenis penabur. Senjata dan amunisi ini diserahkan secara sukarela oleh pemiliknya kepada prajurit. 

Berdasarkan laporan purnatugas serta evaluasi dari Satgas Yonif 141/AYJP, diketahui bahwa prajurit mampu melaksanakan tugas yang diberikan dalam menjaga keamanan perbatasan RI-Malaysia secara baik dan penuh tanggung jawab. 

Ia mengaku bangga dan bahagia karena dapat bertemu dengan prajurit dalam keadaan sehat tanpa kurang apa pun, setelah melaksanakan tugas sekitar 9 bulan yang sarat dengan berbagai tantangan. 

Kehadiran Satgas Yonif 144/Jaya Yudha diharapkan dapat memberikan dampak positif bagi kepentingan keamanan di wilayah perbatasan, termasuk untuk membantu masyarakat dalam mengatasi kesulitan.  

"Tugas ini merupakan kepercayaan negara yang patut disyukuri, karena tugas yang kalian laksanakan merupakan kepercayaan dan kehormatan, bahkan merupakan wujud bakti terhadap rakyat, bangsa, dan negara yang kita cintai," katanya.

 Baca juga: Kaltara usulkan tiga lokasi pembangunan Pos Lintas Batas Negara
Baca juga: Pangdam : tahun depan 900 prajurit TNI jaga perbatasan RI-Malaysia


 

Pewarta : M.Ghofar
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar