Neymar akui reaksinya "lebay" di Piala Dunia

id Neymar Jr,Piala Dunia,reaksi lebay

Pesepak bola asal Brazil, Neymar Jr. (ANTARA News/PR Nike)

Paris, (ANTARA News) - Dipermalukan di seluruh dunia karena berpura-pura terjatuh dan kesakitan saat berlaga di Piala Dunia Rusia, penyerang Brasil Neymar mengakui terdapat reaksi-reaksi dirinya "yang berlebihan" dan ia mengku masih harus belajar mengatasi rasa frustrasi.

Dalam rekaman video sepanjang 90 menit yang dibuat untuk sponsornya Gillette dan dipublikasikan melalui akun-akun media sosial serta televisi Brasil, Neymar berupaya merebut kembali hati para penggemar yang mengkritik tingkah lakunya.

"Pul sepatu di betis saya, lutut di punggung saya, injakan di kaki saya," ucapnya. "Anda mungkin berpikir saya berlebihan dan terkadang saya benar-benar berlebihan. Namun faktanya adalah bahwa saya disakiti di lapangan."

"Masih terdapat sosok anak-anak di dalam diri saya. Terkadang ia terpesona dengan dunia dan terkadang ia mengganggu dunia."

Penyerang Paris St Germain (PSG) ini berharap Piala Dunia Rusia akan mendongkrak dirinya sehingga memiliki status serupa seperti Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo -- dua pemain yang bergantian menjadi Pemain Terbaik Dunia dalam satu dekade terakhir.

Tetapi yang terjadi, ia justru tersingkir di fase perempat final ketika Brazil kalah dari Belgia ketika para penggemar tidak terlalu fokus pada permainannya dan lebih melihat aksi-aksi "diving" dan air mata yang ia keluarkan.

Baca juga: Ledekan suporter Belgia untuk Neymar

Mantan pemain Barcelona dan Santos berusia 26 tahun itu, yang menderita cedera kaki serius pada Februari dan baru kembali bermain beberapa hari sebelum dimulainya Piala Dunia, mengatakan kepada para penggemar di kampung halamannya bahwa ia berusaha untuk menjadi orang yang lebih baik dan mengatasi kekecewaan sepak bola yang dibebankan kepadanya.

"Ketika saya terlihat kasar, itu bukan karena saya adalah anak yang manja, itu karena saya belum belajar mengatasi rasa frustrasi," ucapnya melalui "voice over" di video hitam-putih itu.

"Saya memerlukan waktu untuk menerima kritik Anda, saya memerlukan waktu untuk melihat ke cermin dan mengubah diri saya menjadi pria dewasa yang baru. Namun saya ada di sini, dengan wajah baru dan hati yang terbuka. Saya kecewa namun itu hanya kekecewaan untuk dapat bangkit kembali."

"Anda dapat terus melemparkan batu-batu atau menjauhkan batu-batu itu dan membantu saya berdiri. Ketika saya bangkit dengan kedua kaki saya, seluruh Brazil bangkit bersama saya."

(H-RF)

Baca juga: Neymar: Kekalahan Brasil di Rusia momen paling menyedihkan

Baca juga: Pahlawan Brasil bukan Neymar tapi bek-beknya

Pewarta : -
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar