Fredrich menuduh jaksa mencoba mengubah konstitusi

id fredrich yunadi,setya novanto,korupsi ktp-e

Terdakwa kasus tindak pidana merintangi penyidikan kasus korupsi KTP elektronik Fredrich Yunadi (tengah) saat sidang lanjutan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Jumat (22/6/2018) . Sidang tersebut beragendakan pembacaan surat pembelaan atau pledoi oleh terdakwa dan penasihat hukumnya. (ANTARA FOTO/ Reno Esnir)

Jakarta (ANTARA News) - Terdakwa kasus tindak pidana menghalangi penyidikan perkara KTP-Elektronik Fredrich Yunadi menuduh jaksa penuntut umum Komisi Pemberantasan Korupsi mencoba mengubah konstitusi Indonesia saat menyampaikan nota pembelaan dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Jumat.

"Jaksa Penuntut Umum mencoba mengubah konstitusi Indonesia dengan menggunakan sistem Anglo Saxon, padahal peraturan yang berlaku di Indonesia menggunakan sistem Eropa Kontinental," kata Fredrich saat membacakan pledoi.

Dalam perkara ini, jaksa menuntut hakim menjatuhi Fredrich hukuman maksimal 12 tahun penjara ditambah denda Rp600 juta subsider 6 bulan kurungan.

"Peraturan di Republik Indonesia dikenal adagium 'Tidak ada hukum selain undang-undang', dengan kata lain hukum diidentifikasikan dengan undang-undang (UU), hukum adalah UU, keberadaan yurisprudensi tidak mengikat di Indonesia," tambah Fredrich.

Hal itu menurut Fredrich berbeda dengan sistem Anglo Saxon yang diterapkan negara-negara persemakmuran dan Amerika Serikat yang menjadikan yurisprudensi (hukuman pada waktu sebelumnya) sebagai dasar hukum.

"Asal legalitas di Indonesia menegaskan suatu pidana tidak dapat dilarang kecuali UU mengatakannya, Indonesia bukan menganut Anglo Saxon tapi selama sidang berlangsung penuntut umum sangat antusias mempengaruhi Yang Mulia untuk mengambil contoh putusan yang subjek dan objeknya berbeda dan jelas penuntut umum memaksakan pertimbangan hukum yang ada di kasus lain," jelas Fredrich.

Fredrich, mantan pengacara Setya Novanto dalam perkara korupsi KTP-e, bahkan menilai jaksa KPK hanya melakukan tugas perbantuan di KPK namun masih terikat dengan doktrin Kejaksaan Agung.

"JPU adalah kesatuan Kejaksaan Agung yang tidak terpisahkan yang hanya sementara waktu diperbantukan di KPK, bukan malah mengganti doktrin. Perlu diingatkan, penuntut umum setiap saat bisa ditarik ke Kejaksaan Agung, saya ingatkan doktrin kejaksaan Satya Adi Wicaksana. Kami yakin JPU yang relatif muda tidak akan mengkhianati sumpah saat dilantik di Kejaksaan," ungkap Fredrich dengan suara keras.

Ia pun meyakini dakwaan terhadapnya tidak layak dibawa ke persidangan.

"Advokat tidak dapat dituntut. Tidak ada alasan apa pun jaksa membangkang konstitusi. Seseorang yang sedang menjalankan profesinya diatur dalam kode etik profesi, oleh sebab itu menjadi dasar untuk menilai apakah telah sesuai atau tidak atau melanggar atau malpraktik profesi," tambah Fredrich.

Sanksi terhadap advokat menurut Fredrich hanya boleh ditentukan oleh peraturan profesi.

"Advokat memiliki kekebalan hukum sehingga tidak dapat digugat secara hukum. Bahwa peraturan menjadi dasar penilaian pekerjaan profesi, untuk menilai pekerjaan advokat. Orang yang sedang melakukan profesi memiliki kekebalan hukum maka tidak dapat digugat secara perdata atau pidana," jelas Fredrich.

Baca juga: Fredrich Yunadi dituntut 12 tahun penjara
Baca juga: Nota pembelaan Fredrich Yunadi setebal 1.865 halaman

 

Pewarta : Desca Lidya Natalia
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar