KemenPPPA sebut pemberian ASI eksklusif anak Indonesia masih rendah

id ASI eksklusif,kemenpppa

KemenPPPA sebut pemberian ASI eksklusif anak Indonesia masih rendah

Tangkapan layar Deputi Bidang Pemenuhan Hak Anak Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI (KemenPPPA) Agustina Erni dalam acara “Pemberian ASI Langkah Strategis untuk Melindungi dan Menyehatkan Ibu dan Anak” secara daring di Jakarta, Kamis (5/8/2021). ANTARA/Hreeloita Dharma Shanti

DKI Jakarta (ANTARA) - Deputi Bidang Pemenuhan Hak Anak Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI (KemenPPPA) Agustina Erni mengatakan pemberian ASI eksklusif pada anak di Indonesia masih terbilang rendah.

“Ternyata pemberian ASI belum sepenuhnya menjadi budaya dan gaya hidup para ibu di Indonesia. Dari Data Profil Kesehatan 2018 secara nasional, cakupan ASI eksklusif Indonesia baru mencapai 65,16 persen atau jauh dari yang kita harapkan,” kata Agustina dalam acara “Pemberian ASI Langkah Strategis untuk Melindungi dan Menyehatkan Ibu dan Anak” secara daring di Jakarta, Kamis.

Agustina mengungkapkan, 84,4 juta jiwa (31,6 persen) penduduk di Indonesia adalah anak-anak. Namun, lebih dari setengah anak Indonesia tidak memperoleh hak untuk mendapatkan ASI eksklusif.

“Ini menjadi tugas rumah kita bersama, untuk terus mendorong dan mendukung agar ibu dapat memberikan ASI selama 6 bulan pertama. Jika memungkinkan, dilanjutkan hingga anak berusia 8 bulan,” kata dia mengajak semua pihak dalam masyarakat untuk memberikan dukungan pada ibu yang menyusui.

Menanggapi permasalahan tersebut, Direktur Gizi Masyarakat Kementerian Kesehatan RI (Kemenkes) Dhian Dipo menekankan bayi memiliki hak untuk mendapatkan ASI eksklusif, karena memiliki banyak manfaat untuk tumbuh kembang bayi.

“Karena ASI mengandung zat kekebalan dan melindungi bayi dari segala macam penyakit infeksi, bakteri, virus, parasit maupun jamur. Bayi akan mendapatkan anti tumor. Zat anti tumor tersebut, dapat membunuh 40 jenis sel tumor yang berbeda tanpa mengganggu sel lain yang sehat,” kata Dhian.

Selain mengandung zat anti tumor, dia menyebutkan ASI juga memiliki zat gizi yang sangat ideal dan meningkatkan daya tahan tubuh bayi.

“ASI merupakan sumber zat gizi yang sangat ideal dengan komposisi yang seimbang, sesuai dengan kebutuhan dan pertumbuhan bayi. ASI meningkatkan jalinan kasih sayang anatara ibu dan anak. ASI juga mudah dicerna dan diserap secara efisien,” kata dia.
Baca juga: ASI tetap perlu diberikan pada anak meski ibu alami COVID-19
Baca juga: Kemenkes dorong pemberian ASI eksklusif tangani stunting saat pandemi
Baca juga: Pemberian ASI dinilai penting tingkatkan imunitas bayi saat pandemi
Baca juga: Suami perlu ciptakan suasana tenang demi kelancaran ASI


Pewarta : Hreeloita Dharma Shanti
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar