DKI segera bicarakan penggunaan SIKM dengan Kepolisian

id SIKM Jakarta,COVID-19,Syafrin Liputo,SIKM,Riza Patria

DKI segera bicarakan penggunaan SIKM dengan Kepolisian

Petugas gabungan memeriksa pengendara yang akan masuk ke wilayah DKI Jakarta di kawasan perbatasan Bekasi-Karawang, Jawa Barat, Jumat (29/5/2020). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/aww.

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta segera membicarakan perihal kepastian penggunaan Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) Ibu Kota dengan pihak Kepolisian.

Menurut Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria, pembicaraan diperkirakan akan berlangsung pada Selasa (27/4)

"Terkait SIKM nanti kami cek kembali. Besok kami rapat dengan Polda Metro, dengan Kapolda membicarakan masalah ini," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Senin.

Pembicaraan dengan Kepolisian adalah untuk melakukan pemeriksaan kembali kebijakan yang memungkinkan jika memang ada keinginan untuk menggunakan cara lain saat periode pelarangan mudik pada 6-17 Mei 2021.

"Sejauh ini kebijakannya sebagaimana kita ketahui tanggal 6-17 Mei diberlakukan SIKM, namun kalau memang ada info, keinginan untuk diganti atau dicari cara lain nanti kami diskusikan kembali dengan Polda Metro," kata Riza.

Baca juga: Dishub DKI: SIKM diberlakukan saat pelarangan mudik
Petugas memeriksa kendaraan di gerbang tol Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten, Rabu (27/5/2020). Petugas memutarbalikkan kendaraan menuju Jakarta yang tidak dilengkapi Surat Ijin Keluar Masuk (SIKM) Jakarta dalam upaya pencegahan penularan COVID-19 sesuai Pergub DKI Jakarta Nomor 47 Tahun 2020. ANTARA FOTO/Fauzan/wsj.
Sebelumnya, Dishub DKI Jakarta menyatakan SIKM diberlakukan saat pelarangan mudik (6-17 Mei 2021).

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo menyebutkan ketentuan ini telah disesuaikan dengan adendum Surat Edaran (SE) Nomor 13 tentang Peniadaan Mudik Lebaran. Dalam aturan terbaru itu hanya menekankan masa berlaku hasil negatif melalui tes PCR dan "rapid test" dalam 1x24 jam yang berlaku bagi penumpang perjalanan darat, laut dan udara.

"Untuk yang divaksin semua sesuai dengan SE tetap harus dilakukan 'rapid test' antigen yang berlaku 1x24 jam," ujarnya, Kamis (22/4).

Syafrin tidak menjelaskan adanya perubahan aturan terkait penerapan SIKM pada waktu pelarangan mudik 6-17 Mei 2021. Merujuk pada SE Nomor 13 Tahun 2021 yang belum diadendum, SIKM tetap diberlakukan.

"SIKM (tetap) berlaku mulai 6-17 Mei 2021," katanya.

Baca juga: Ada sanksi tegas bagi ASN DKI Jakarta yang mudik
Petugas memeriksa Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) Jakarta terhadap pengendara kendaraan bermotor yang melintas menuju Jakarta di perbatasan wilayah, Depok, Jawa Barat, Rabu (27/5/2020). ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/aww.
SIKM memiliki tiga ketentuan, berlaku secara individual, berlaku untuk satu kali perjalanan pergi-pulang lintas kota/kabupaten/provinsi/negara dan bersifat wajib bagi pelaku perjalanan dewasa yang berusia 17 tahun ke atas.

Skrining dokumen surat izin perjalanan/SIKM dan surat keterangan negatif COVID-19 dengan tes RT-PCR/rapid test antigen/tes GeNose C19 dilakukan di pintu kedatangan atau pos kontrol yang berada di "rest area".

Kemudian perbatasan kota besar, titik pengecekan (check point) dan titik penyekatan daerah aglomerasi oleh anggota TNI/Polri dan pemerintah daerah (pemda).

Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar