Pemkab Lebak sediakan huntara bagi warga korban banjir

id lebak

ARSIP: Bupati Lebak, Provinsi Banten Iti Octavia Jayabaya saat merapikan bantuan pakaian dalam, pakaian anak dan pakaian bayi itu di Kantor BPBD Lebak, Sabtu (11/1/2020). ANTARA/Mansyur Suryana/am.

Lebak (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Lebak, Banten menyediakan lokasi hunian sementara atau huntara bagi warga korban banjir bandang dan longsor yang kondisi rumahnya rusak berat atau hanyut.

"Kami menyediakan lokasi huntara itu di dua tempat," kata Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya di Lebak, Sabtu.

Pertama lokasi huntara itu di Depo Pendidikan Latihan dan Pertempuran (Dodiklatpur) Resimen Induk Kodam (Rindam) III/Siliwangi yang terletak di Desa Ciuyah, Kecamatan Sajira.

Kedua lokasi huntara di rumah susun sewa atau rusunawa di Desa Kadu Agung Barat Kecamatan Cibadak.

Baca juga: Pemkab Lebak verifikasi korban banjir bandang

Kedua lokasi tersebut sudah berkoordinasi dengan TNI, Polri dan relawan.

Apabila, warga korban banjir itu tidak tinggal di lokasi huntara maka akan diberikan dana tunggu hunian (DTH) dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), sebesar Rp 500.000 per keluarga/bulan.

Namun, pemberian DTH itu dibatalkan karena jumlahnya mencapai ribuan orang dan tidak ada rumah yang bisa disewakan dalam jumlah yang banyak di Kabupaten Lebak.

“Kami minta semua warga pengungsi yang menjadi korban banjir bandang itu lebih baik tinggal di huntara," katanya.

Bupati juga mengatakan, pemerintah daerah juga menjalin kerja sama dengan Badan Geologi untuk menetapkan relokasi bagi warga korban banjir.

Penetapan kawasan relokasi itu harus bebas dari ancaman bencana alam. Saat ini, jumlah rumah yang rusak akibat banjir bandang tercatat 1.649 Unit terdiri dari 1.110 unit rusak berat, rusak sedang 230 unit, dan rusak ringan 309 unit.

Baca juga: BPBD Lebak ajak masyarakat gotong royong salurkan bantuan

Warga yang terdampak bencana alam itu tersebar di enam kecamatan antara lain Kecamatan Lebak Gedong, Cipanas, Sajira, Maja, Curugbitung dan Cimarga.

"Kami juga mengapresiasi penanggulangan bencana itu berkat kerja keras TNI, Polri, relawan sehingga warga korban banjir bisa tinggal di pengungsian," katanya.

Kepala Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman, dan Pertanahan (DPKPP) Kabupaten Lebak Wawan Hermawan mengatakan pihaknya akan mengumumkan hasil data verifikasi warga korban bencana banjir bandang dan longsor pekan depan.

Verifikasi pendataan itu, kata dia, nantinya Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akan memberikan dana stimulan untuk rumah rusak berat Rp50 juta, rusak sedang Rp25 juta dan rusak ringan Rp 10 juta.

Oleh karena itu, pihaknya melakukan verifikasi pendataan agar benar-benar program tersebut sesuai dengan tingkat kerusakan rumah juga lokasi mereka.

Apakah, mereka itu berada di kawasan proyek Waduk Karian atau tidak masuk proyek waduk.

Selain itu juga apakah rumah mereka bisa dihuni pasca-bencana alam itu.

"Kami berharap verifikasi itu benar-benar tepat sasaran, karena penialiannya melibatkan instansi terkait," katanya.

Baca juga: 1,2 juta bibit dibutuhkan rehabilitasi lokasi bencana Bogor dan Lebak
Baca juga: Sawah terdampak banjir bandang di Lebak capai 890,5 hektare
Baca juga: Banjir Lebak hanyutkan 1.649 rumah warga

 

Pewarta : Mansyur suryana
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar