Menantu sebut kondisi Wiranto semakin membaik

id Wiranto ditusuk,Penusukan Wiranto,wiranto

Menantu Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto, Abdi Setiawan Effendy ditemui di Paviliun Kartika, Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Soebroto, Jakarta, Kamis (17/10/2019) (ANTARA News/Fathur Rochman)

Jakarta (ANTARA) - Menantu Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto, Abdi Setiawan Effendi mengatakan kondisi sang mertua telah semakin membaik, pasca peristiwa penusukan yang terjadi di Alun-alun Menes, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten, pada Kamis (10/10).

"Sudah bagus, yang jelas semakin membaik," ujar Abdi di Paviliun Kartika, Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Soebroto, Jakarta, Kamis.

Abdi mengatakan kondisi Wiranto setelah tujuh hari dirawat telah berangsur pulih, baik secara medis maupun rohani. Mantan Panglima ABRI tersebut sudah dapat mencerna asupan makanan dengan baik.

Komunikasi dengan pihak keluarga juga berjalan lancar. Bahkan suami dari Amalia Sianti itu mengatakan Wiranto telah mulai bisa berjalan beberapa langkah.

"Tiap hari perkembangannya bagus terus, dari mulai pindah dari ICCU, lalu pindah dokter kemudian makanan juga sudah mulai masuk secara bertahap, komunikasi juga baik. Semuanya bagus," ujar dia.

"Nanti kalau bapak sudah selesai, mungkin bapak bisa cerita langsung detailnya semua," sambung dia.

Baca juga: Kondisi membaik, menantu Wiranto: Mohon doanya

Namun demikian, Abdi belum bisa memastikan kapan Wiranto dapat meninggalkan rumah sakit. Dia meminta doa dari masyarakat untuk kesembuhan mertuanya agar dapat kembali pulih dan beraktivitas seperti sedia kala.

Terkait peristiwa penusukan yang menimpa Wiranto, pihak keluarga masih enggan memberikan komentar. Abdi mengatakan saat ini keluarga masih fokus untuk mengupayakan kesembuhan bagi Wiranto.

"Yang penting sehat dulu, sehat dulu, kalau sudah sehat nanti baru (memberikan komentar)," kata dia.

Menko Polhukam Wiranto mendapat perawatan di RSPAD Gatot Soebroto akibat ditusuk oleh orang tak dikenal di Alun-alun Menes, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten. Insiden itu terjadi ketika Wiranto melakukan kunjungan kerja.

Belakangan pelaku penusukan diketahui bernama Syahril Alamsyah alias Abu Rara yang diduga terpapar paham radikal.

Wiranto sebelumnya mendapat penanganan medis awal di Puskesmas Menes dan RSUD Berkah, Pandeglang.

Menurut Direktur Utama RSUD Berkah Pandeglang, Firman, Mantan Panglima ABRI itu terkena dua tusukan di bagian perut.

Di hari yang sama, Wiranto kemudian dibawa ke Paviliun Kartika RSPAD Gatot Soebroto untuk memperoleh perawatan lebih lanjut.

Hingga tujuh hari perawatan, kondisi Wiranto dikabarkan telah berangsur membaik. Diketahui dia telah menjalani operasi pemotongan usus yang luma dan sejumlah penanganan medis lainnya, termasuk fisioterapi untuk memulihkan kondisi.

Baca juga: Presiden Jokowi kembali besuk Wiranto di RSPAD Gatot Soebroto
Baca juga: Hanum Rais hargai pelaporan atas cuitannya
Baca juga: Kivlan Zen kirim karangan bunga untuk Wiranto

Pewarta : Fathur Rochman
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar